Posted by: hajirikhusyuk | September 28, 2009

Lembah Suci Tuwa

BlackForestDengan nama Allah yang maha pengasih lagi maha penyayang. Semoga tulisan yang ringkas ini dapat memberikan kesan yang mendalam di jiwa mereka yang benar-benar cintakan Allah,  maka dengan itu mereka akan berusaha untuk mengikuti jalan-jalan yang telah diterangkan Allah di dalam Kitab Suci Al Quran bagi merintis jalan untuk kembali ke kampung Akhirat, untuk menemui kekasihnya di sana. Amin…..

QS Thaha 20: 12. Sesungguhnya Akulah Tuhanmu, maka tinggalkanlah kedua terompahmu, sebab engkau telah berada di Lembah Suci Tuwa.
Lembah Suci Tuwa, Masjidil Aqsa, nafsu Mutmainah dan Qalbu merupakan kalimat simbolik yang bermaksud sama dan ditujukan kepada orang telah mencapai makam Fakir. Makam Fakir adalah makam orang yang berserah diri kepada Allah.
Di  Lembah Suci Tuwa itulah diamanahkan Allah satu tahap yang tidak dimiliki oleh makhluk lainnya. Ia hanya diamanahkan kepada manusia yang telah mencapai tahap Khalifah Allah di muka bumi ini, yang telah mampu mendengar panggilan daripada Allah, iaitu melalui ilham (bagi manusia) dan wahyu (bagi para nabi). Maka dengan itu bertekadlah di dalam hati bahawa sesiapa pun yang ikhlas sudah pasti boleh menjadi Khalifah Allah di muka bumi ini.
Cuba kita teliti panggilan-panggilan Allah tersebut terhadap mereka yang telah Fakir kepada Allah, iaitu mereka yang telah berserah diri sepenuhnya kepada Allah.
DI LEMBAH SUCI TUWA.
QS Thaha 20: 12.  Tanggalkan dan tinggalkan terompahmu, Aku adalah Tuhanmu.
DI MASJIDIL AQSA
QS Al Israk 17: 1. Berangkatlah dengan kenderaan Borak yang telah disediakan untuk menuju Tuhanmu.
DI NAFS MUTMAINAH
QS AL FAJR 89: 27 DAN 28. Hai jiwa-jiwa nan tenang dan tenteram kembalilah kepada Tuhanmu dalam keadaan tenang dan tenteram.
DI QALBU
Hadis: Baitullah (Rumah Allah) berada di Qalbu orang mukmin.
Ingatlah Rasullulah SAW ingin memberitahu bahawa di Baitullah itu ada yang tinggal di situ, yang harus ditemui sebelum Ruh meninggalkan jasad. Walau bagaimanapun sebelum seseorang itu mendengarkan panggilan Allah, maka hendaklah berusaha untuk memasuki Lembah Suci Tuwa atau Masjidil Aqsa atau sampai ketingkatan Nafsu Mutmainah, maka di tempat inilah panggilan itu akan tiba (kedengaran).
Di manakah Lembah Suci Tuwa, di manakah beradanya Nafsu Mutmainah (jiwa-jiwa nan tenang) dan di manakah Qalbu itu?
Semua ini mesti terjawab semasa masih hidup dengan jasad ini, dan manusia mestilah berusaha untuk menemukannya dan setelah ketemu maka selalulah memasukinya.
Untuk lebih jelas semua itu berada di dalam Qalbu orang nan mukmin. Maka carilah Qalbu itu, jikalau sungguh-sungguh pasti berjumpa kerana Allah telah berjanji bahawa sesiapa yang bersungguh-sungguh untuk bertemu denganNYA, masa pertemuan itu pasti akan tiba.  (Kaedah untuk kembali bertemu Allah telah dijelaskan dalam tulisan: Ayat Mutasyabihat).
Semoga mendapat manfaat.
MasyaAllah.
About these ads

Responses

  1. Bagaimana kah cara nya untuk memasukinya?
    serta tolong beri jalan2 nya
    untukberkesampaian kapada Nya

    • bacalah tulisan “ayat mutasyabihat” sudah ana nyatakan di situ, bacalah dengan hati bukan dengan fikiran,,

    • jikalau ingin bertemu dengan Allah..,, pandanglah dahulu ke lingkungan sekitar. pandanglah dengan hakikat bukan dengan penglihatan.

      jika tidak memahami hal diatas coba pahami kata” berikut.

      “ambilah sebuah biji”
      “belah dualah daripadanya, jika masih terlihat biji yang sangat kecil, belah dualah lagi sampai tidak terlihat.”
      ” engkau melihat sesuatu Yang Tidak ada. tetapi ADA”
      ” engkau melihat sesuatu Yang Tidak Hidup. tetapi HIDUP”
      ” sesuatu yang tak tampak itulah yang sebenarnya lebih tampak olehmu.”

      makasih semoga bisa dipraktikan…::::::::

      • makasih sudi berkongsi

        pengalaman,,

        salam alaika.

    • salam alaika …
      saudara Hamdan Mohd

      Karena Baitullah itu Rumah Allah , dan di dalam rumah Allah itu ternyata Kosong (As-Sabh), maka Allah itu adalah “Kosong” (perhatikan : dengan tanda kutip). Maksudnya, Kosong dari berbagai PRASANGKA manusia terhadapNya, sehingga saking kosongnya kita sebut sebagai SUCI, dan saking sucinya, kita sebut saja sebagai MAHA SUCI. Sehingga “subhanallah” artinya MAHA SUCI ALLAH YANG TELAH MEMBUAT SEMESTA INI BERGERAK FOKUS KEPADANYA.

  2. salam alaika..

    maaf klo sya ganti nama saya…!!

    • tidak apa-apa,,

      bolih saja.

  3. Memang lah di dalam titik itu kosong>>>tetapi cara2 yang hendak di lakukan supaya sampai kpd Nya.
    Apa kah cara amalan yang mudah kan kita sampai kpd Nya (jalan)>>>>Rumah Allah itu di makam yang mana dan cara untuk masuk kadalam nya …bagaimana amalan nya ….maaf

    • salam,,

      ante terlalu banyak meminta kepada manusia (di luar diri sendiri),,

      manusia tidak dapat memberikan hidayah,, tetapi hanya Dia,,

      mintalah kepada dia dengan sabar dan solat,,

      pasti jawapan akan diberinya.

  4. Saudara …cerita memang senang…Ilmu memang mudah…
    tetapi cara2 yang di maksudkan beramal itu yang macam mana?

    Masuk nya macam mana dengar nya yang macam mana dan pandang nya apa yang perlu di pandang
    dan apa benda nya/????…..maaf
    Siapa kah di anatara kita yang telah kesampaian ka tempat peraduan NYA ?

    • salam,,

      jikalau ante teliti
      dengan hati yang ikhlas
      jawapan kepada soalan ente ini
      telah ada di dalam tulisan dan komen-komen
      yang di atas,,

      itulah ana sering menyatakan untuk sampai kepadaNya
      adalah dengan anugerahNya,,

      sebagai analogi,, “walaupun makanan telah terhidang,, tapi kita
      tidak dapat memakannya”, selagi Dia belum mengkehendakinya,,

      baiklah ana akan berikan satu hadis,, yang di dalamnya tersirat
      jawapan kepada persoalan ante itu>>

      “Tafakur sesaat itu, yang sampai kepada Dzatnya, adalah lebih baik daripada
      tujuh puluh ribu tahun amalan sunat”

      cuba ante renung-renungkan,, jikalau dia mengkehendaki ante sampai kepadanya,,,pasti diberikannya ilham,,

      cuma anugerahnya yang menyampaikan ante kepadaNya,

      nasihat ana,, jangan putus asa,,,selalu mohon padaNya.

      n/b: baca juga tulisan “tafakur suci”

  5. maaf dengan soalan tu …….

    sememang nya di setiap amalan kita kapada menunggu akan Anugerah Nya.

    Tugas kita tetap tugas>>>>>>

    >>> Apabila AKU kehendaki akan engkau maka AKU akan menjemput dan memanggil akan engkau.

    T/K

    • salam,,

      ya,, kita perlu berusaha,, tetapi berhasil atau tidak usaha kita itu,,
      bergantung kepadaNya..

      begitu juga dengan makrifatullah,, bergantung kepada anugerahNya.


Tinggalkan Jawapan

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Tukar )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Tukar )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Tukar )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

Kategori

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 208 other followers

%d bloggers like this: