Posted by: hajirikhusyuk | Februari 21, 2010

Haqul yakin

Haqul yakin

Keyakinan pada tahap makrifat (haqul yakin) adalah berkonsepkan, contohnya, tiada yang memberi dan tiada yang menerima, tiada yang menyembah dan tiada yang disembah, tiada sifat engkau dan tiada sifat aku, semua itu adalah semata-mata Yang Maha Berkuasa dan Meliputi.

Yakin pada tahap makrifat adalah yang berdasarkan kamil atau sejati atau sebati. Kamil yang tidak membawa maksud bersatu mahupun bercerai. Kamil yang dimaksudkan di sini adalah yang bermaksud satu.

Yaitu keyakinan yang tidak membawa makna aku dan tidak juga engkau, keyakinan yang berlaku pada peringkat ini, adalah pada makam wahdah, ataupun hakikat muhamad. Keyakinan ini telah melampaui makam fana bahkan ia telah berada di makam baqa.

Keyakinan pada peringkat baqa adalah satu keyakinan yang tidak berubah-rubah lagi, salik itu yakin dengan sepenuh-penuh yakin, tiada satupun yang dapat menggugat keyakinannya.

Berkekalan pada perpaduan yang  sebati buat selama-lamanya, yang tidak berpisah antara nafi dan isbat. Berkekalan sifatnya sebagaimana sifat api dan dengan sifat asap, sebagaimana matahari dan cahaya matahari, sebagaimana bayang-bayang dengan tuan yang empunya bayang-bayang.

Berkekalan sebagaimana tiada lagi yang menyembah dan tiada yang disembah, melainkan semata-mata Tuhan semesta alam, yang mutlak pada hakikatnya.

Berkekalan sifat manusia sebagai sifat makhluk, dan berkekalan sifat Tuhan sebagai sifat ketuhanan, bagaimanapun di antara sifat insan dan sifat penciptanya, tidak bercerai dan tidak bersatu, sebagaimana tidak bersatu dan tidak berpisahnya isbat dan nafi.

Konsep keyakinan peringkat makrifat ini  adalah berlandaskan wahdah atau keesaan dalam  wajah Maha Pencipta. Yang wujud (yang menjadikan), yang ujud (yang ada), dan yang maujud ( yang dijadikan) hanya adalah wajah Pencipta yang satu.

Tahap keyakinan kamil ini bukanlah sama dengan apa yang dikatakan konsep hulul (bersatu dengan Allah), dalam pengertian ringkasnya hulul itu adalah bergabung dua iaitu hamba dan tuhan menjadi satu, konsep ini adalah konsep yang tidak benar, tidak sama dengan konsep yang dibawa Rasulullah,  kerana Islam berlandaskan konsep fana, iaitu tiada yang lain hanya Allah.

Konsep kamil boleh dianalogikan seperti berikut, tiada angka dua  dan angka tiga dalam bilangan satu, angka dua, angka tiga, dan angka yang ke sejuta, dan angka yang ke sekian kalinya itu adalah tercantum dalam bilangan satu.

Bagi orang makrifat walaupun seberapa banyaknya angka satu itu digandakan, ia tetap berwajah satu, walaupun begitu banyak manifestasi dzat dalam alam semesta, tetapi dzatnya tetap satu.

Sekali lagi dinyatakan, salik yang berada di makam haqul yakin adalah berpegang kepada keyakinan peringkat wahdah, esa, atau tunggal.

Allah itu satu (esa) dalam sifatnya, namaNya, afaalNya dan dzatNya, yang bersifat itu hanya sifat bagi Allah, yang bernama itu hanya nama bagiNya, yang berkelakuan itu hanya kelakuan bagiNya dan yang berdzat itu hanya dzat bagiNya. Bagaimanapun Dia tetap satu itu jua.

Salam alaika

Semoga bermanfaat.

About these ads

Responses

  1. salam Tuan haji,
    tidakkah termasuk makam Haqqul Yakin bila mampu (dimampukan) menyadari bahwa perbuatan mahluk adalah perbuatan Allah jua adanya? terima kasih atas pencerahnnya.
    Wass.

    • salam alaika,,

      keyakinan itu bertingkat-tingkat,, yang ante katakan itu adalah
      satu daripada tingkat keyakinan,, tapi ada tingkat keyakinan
      yang lebih totol di atasnya,

      haqul yakin adalah, analoginya begini,, yang melihat dan yang dilihat,,
      adalah yang sama,,
      begitulah dia hidup dalam kesehariannya, dan seterusnya.

  2. salam,
    sungguh indah penjelasannya TAPI sungguh sangat susah mencapainya, butuh perjuangan yang sungguh2 dan panjang.
    Terima kasih banyak tuan haji atas pencerahannya.
    Wass.

    • salam alaika,,

      apabila masanya sampai,,
      ante akan memahaminya.

  3. salam alaika..
    terima kasih atas ilmunya ante.kiranya memang benarlah rasa pada apa yang ana yakini.iaitu tiada lagi antara Aku dan Engkau ‘antara’.maksudnya tiada lagi “antara”.syukran.

    • salam,,
      alhamdulillah

  4. Alhamdulillah. syukur saya pada Maha Suci Allah kerna mengerakkan saya utk membaca lelaman ini. Terima Kasih pd Ustaz yg menulis lelaman yang bermanfaat dan memberi keterangan yg sangat jelas. Bertahun lamanya saya mencari barulah ketemui. Semoga kita semua mendapat manfaat didlm perjalanan kehidupan ini. Amin

    • salam,,

      terima kasih kembali dan selamat
      datang ke blog ini,,

      subhanallah,, segala puji hanya untuk allah,,

      silakan ,, ambil saja apa yang bermanfaat dari
      blog ini,,

      semoga kita semua mendapat rahmatnya… amin.

  5. Salam tuan,
    Amat bermanafaat tulisan tuan, saya masih baru dalam blog tuan.
    Terima kasih.

    • salam,,

      selamat datang,

      semoga mendapat keredaanNya jua.

  6. Asalamwtk

    Sekali lagi saya ingin memberi pengalaman saya pringkat awal mencari diri ini & Allah, ketika saya masih berkerja saya melihat kawan saya selalu melihat dirinya didalam cermin ketika dia ingin memulakan solatnya,

    saya tanya kenapa?

    katanya, bayangkan wajah kamu sama seperti wajah Allah, saya pun cubalah naikkan. SUBHANALLAH.

    selepas saya mulakan takbiratul ihram dengan sertamerta saya kehilangan akal iaitu kosong, lalu terdengarlah kalimah QUL HUWALLAHU AHAD sampai akhir ayat, saya terus beristifar dengan linangan airmata memohon keampunan.

    begitulah saya di didik olih Allah itu sendiri.

    selepas solat saya dengan berat hati memberitahu kawan saya peristiwa itu, Allhamdullillah dia dapat menerimanya.

    itulah yaag dapat saya kongsikan.

    wsalam

    • salam alaikum. bg saya pula, sepanjang hari dibisikkan ditelinga QUL, QUL, QUL HUWALLAHU AHAD. untuk satu hari itu saja. kemudian bermula lah kembara si yatim, penuh hikmah dan gelora modulnya. ibnu arabi, ibrahim adham pun ada mengalaminya, namun seruannya berbeza. hari ini, si yatim itu bersyukur walaupun hanya dapat menyebut NAMANYA, sudah memadai. alhamdulillah.

  7. luar biasa….bgikan menelan air telaga sewindu….YA ALLAH>>>dgn berbagai cara Engkau memberi ILMU…

  8. Izin saya membaca dan mengambil kemanfaatannya pak haji
    (silakan)

  9. Salam Tuan, hamba mohon keizinan untuk membaca, menyalin dan mengambil kemanafaatannya… terima kasih..

  10. Allah maha besar, Allah..Allah..Allah

  11. salam sahabat2
    ana masih baru dlm web ni,sekadar perkongsian..teramat benar apabila berjalannya makrifatullah itu adalah dasar wahdiyat..yaitu bukan seperti sesetengah insan yg salah memahami bersatu dan berpadu akhrnya jatuh kpd hulul dan ijtihad..sebenarnya haq qul yakin ini adalah kurniaan yg di anugerahkan pd seseorg..insan itu rahsiaku,dan akulah rahsianya..brgsiapa yg kenal diri maka kenallah akan tuhannya..kita bukan tuhan..tetapi kita adalah diri kita..adakah benar pandangan ana ini,sekiranya salah mohon perbetulkan semoga bermenfaat

  12. salam hji
    keyakinan itu berperingkat.-peringkat mengikut tahap kefahaman seseorang.
    Keyakinan tertinggi tidak lagi memandang selain Allah dlm apa-apa sudut sekalipun .ibarat seperti mayat di dalam urusan jenazah tidak mampu tuk brbuat apapun ,dimandi tiadanya malu ,diarak diangkat tiada di bangga ditanam dan ditinggal tiada bersedih .
    Si mayat memandang pd shuhudul wahdah fil wahdah..mnta hji semak blik klu ada yg kurang isinya.

  13. assalamkmwrwb,indah sungguh isi blog ini izinkan ana ambik manfaatnye thanks, wassalamwrwb


Tinggalkan Jawapan

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Tukar )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Tukar )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Tukar )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

Kategori

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 210 other followers

%d bloggers like this: