Posted by: hajirikhusyuk | Jun 15, 2009

Fana adalah satu kesadaran

lautFana bukan satu objek, yang dapat dicari, seperti kita mencari sebuah rumah.. tetapi ia adalah satu kesadaran yang disisipkan olih Tuhan ke dalam hati hamba-hamba yang dikasihi Nya, yang telah berusaha tanpa jemu untuk menghampirkan diri kepada NYA.

Ia adalah satu rasa, yang mana tiada lain yang ada hanya DIA dan segala yang berlaku atas perbuatan NYA.
Apabila seseorang bertanya tentang diri Nya maka DIA akan menjawab dengan pelbagai jawapan, bergantung kepada tahap kefahaman orang itu,

contohnya, Dia berkata, “Aku dekat, aku lebih dekat daripada urat leher mu”,

 ataupun Dia berkata,”Tiada antara, antara Aku dan engkau,”

ataupun Dia akan berkata,”Aku ini Engkau.”

Keadaan ini berlaku bergantung kepada kedudukan orang yang bertanya itu, ketika ia bertanya.
Pada masa yang sama seseorang itu boleh berada pada makam Kesatuan atau makam kejamakan.
Makam kesatuan adalah adalah alam ketuhanan, di sini hanya ada DIA, dan ego seseorang itu telah lebur dalam keesaan dengan Nya, manakala makam kejamakan adalah yang mana ego seseorang itu masih belum lebur, dan ia menggangap dirinya itu ada.

Tuhan dengan hamba tidak sama. Tuhan tetap tuhan dan hamba tetap hamba. Tidak mungkin Tuhan menjadi hamba dan hamba menjadi tuhan.

Yang baru tidak sesekali bercampur dengan yang kekal, yang baru tetap binasa dan yang kekal akan tetap kekal.

Yang penting di sini adalah bagaimana kita menempatkan diri kita, sama ada yang baru atau yang kekal,

tepuk dada tanya selera….


Responses

  1. Salam alaika Yaa Habib

    Maaf, saya buka interaksi. Harap boleh menyanggupi.

    Benar apa yang dikata: Status hamba tidak akan berubah. Ini yang menjadi kekeliruan kebanyakan Sang Salik. Dikiranya, dia menjadi Tuhan, Subhanallahi ‘amma yasifun.

    Yang berubah ialah tahap keimanan yang datang dari kesedaran jiwa berkat dari petunjuk Ilahi. Kata orang Melaka – Divine Consciousness ataupun Divine Awareness. Kata orang Rembau – Kesedaran Ketuhanan…terhadap perhubungan di antara hakikat wujud alam, diri dan Ar-Robbul ‘alamin berdasarkan keilmuan yang benar.

    Bila ini berlaku, bertambah kuatlah hamba dalam jiwa dan amalan kehambaannya. Hubungannya menjadi intim dengan Penciptanya, sehingga jiwanya larut dalam keintiman tersebut, tetapi tidak akan pernah bertukar status atau rupa kerana Zat yang Mutlak itu Esa tiada sekutu, malah meliputi segala yang tercipta.

    Kehambaan itu bukti terhadap PenciptaanNya, dan Penciptaan itu bukti kepada kehambaannya.

    Yang baqa itu adalah kehambaan dan yang fana itu diri hamba. Dalam ertikata lain, yang kekal itu kecintaan si pencinta terhadap Kekasihnya sedangkan si pencinta itu tetap pada ketentuan alami.

    Maka terlahirlah suatu sintesis hasil perhubungan yang akrab ini. Sintesis ini yang baqa hasil dari garapan dua kewujudan yang berbeza. Namun, kecintaan si pencinta itu adalah anugerah dari yang dicintai kerna Dia yang memiliki cinta itu. Maka dari sudut ini Esa jua lah keadaannya.

    Rumusannya, adanya dua kerana ada kehambaan dan Esa jua kesudahannya kerana lahirnya Kecintaan sejati.

    • salam alaika,,

      ya,,

      untuk mencapai makrifatullah yang benar, seseorang itu harus melalui
      makam kebingungan-kebingunan,, atau makam kehairanan-kehairanan,,

      kebingungan dan kehiranan ini timbul kerana fikiran (mind) tidak dapat
      menerima dua jawapan yang bertentangan dan berlawanan itu adalah benar pada masa yang sama,,

      kerana mind adalah hijab atau penghalang untuk mencapai makrifatullah,, hanya dengan rahmat allah juga seseorang itu dapat menakloki mind dan dengan itu dapat menerima dua jawapan yang bertentangan itu benar bagi satu soalan, pada masa yang sama.

      ana berikan satu contoh,, kata-kata yang msyhur yang dikatakan oleh Sufi Mansur al Hallaj:

      ana al hak (aku adalah kebenaran atau akulah tuhan).

      Soalannya benar atau tidak?

      ya,,,

      terdapat dua jawapan yang bertentangan di sini: iaitu “benar” dan “tidak”.

      jadi yang mana jawapan ante?

      Jikalau jawapan ante benar,, maka ante akan dianggap zindik,,
      seperti yang berlaku kepada al Hallaj,, dan hukumannya adalah
      amat berat seperti yang telah berlaku terhadap beliau.

      Tetapi jikalau jawapan ante tidak,,

      maka ante tidak makrifatullah,,

      di sinilah letaknya kebingungan-kebingungan itu,,

      bagaimanapun ante perlu dapat menerima
      kedua-dua jawapan itu benar,,

      ante menerima kedua-dua jawapan iu benar, bukan kerana ikut-ikutan, tetapi kerana ilham yang ante terima dariNYA melalui qalbu ante.

      itulah dikatakan makrifatullah itu adalah kurnia NYA, tidak akan bertemu dengan makrifat, sebelum mendapat kurnia dariNYA.

      semoga bermanfaat.

  2. Salam alaika Yaa Habib

    Benar apa yang dicitrakan.

    Fana sebenar-benar fana adalah pengakuan diri hamba yang ikhlas kepada Pencipta nya di atas ketidak-upayaannya dalam setiap urusan dirinya. Maka akan terbitlah cahaya atas cahaya didalam hatinya kerana inilah proses alami yang telah ditentukan.

    Pengakuan ini berlaku setelah hatinya menyaksikan haqiqat kebenaran kewujudan alam kabir dan soghir. Maka Taqdir alami mendorong dia menyembah-sujud kepada Ilahi dalam keadan bertaubat atau kembali kepada Penciptanya … serba faqir…serba yatim…serba kedho’ifan. Natijahnya, si hamba akan diajarkan asas-asas ketuhanan yang kuat melalui apa saja saluran yang ditentukan keatasnya…mendapatkanlah dia akan bimbingan Ilahi. Fa alhamahaa fujuuroha wa taqwaahaa. Dikurniakan akan dia budi dan pekerti yang mulia.

    Pengakuan ini berlaku berulang-ulang kali tetapi pada maqom syuhud yang berbeza tetapi menaik – sesuai dengan ilmu yang dicurahkan kedalam dada hamba, In Syaa Allah. Makrifat hanya berlaku didalam hati yang suci. Sucinya hati kerana ia telah disucikan oleh Pemilik hati tersebut.

    Kesedaran yang semacam ini akan melahirkan perasaan terhutang budi yang kemudiannya akan melahirkan pula rasa mahabbah atau kecintaan. Ahwal hati begini pula melahirkan perbuatan-perbuatan yang diredhoi Allah SWT sebagai pelengkap kecintaan yang digarap.

    Kesedaran ini yang dinamakan kesedaran ketuhanan atau divine consciousness, dimana tidaklah si hamba melihat dengan penglihatan Penciptanya semata-mata, kerana si hamba telah ridho akan ketentuan alami ke atasnya dan ridho hamba ini adalah penyaksian hati yang diridhoi Allah – sesuai dengan nas syar’iyyah. Maka itu, sandaran para Auliya’ Allah adalah AlQuran dan Hadith Rasul. Tiadalah mereka yaqin melainkan ada nas yang sabitannya jelas dan dibenarkan pula oleh matahati.

    Inilah Taqdir Insani yang diridhoi Allah SWT yang telah tersurat didalam keabadian. Kedudukan maqom liqo’illah terserah pada ketentuan Ilahi akan sedikit atau banyaknya, akan kerendahan atau ketinggiannya, akan kejauhan atau kedekatannya….fana fillah wa baqo billah fa inni dho’ifun wa faqirun.

  3. salam alaika,,

    makasih.


Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

Kategori

%d bloggers like this: