Posted by: hajirikhusyuk | Oktober 3, 2009

Suci hati

awanBerzikir mengingati Allah adalah suatu hubungan yang langsung antara hamba dan Allah. Berzikir tidak sama dengan menyebut nama Allah, kerana jikalau hanya menyebut,  bermakna seseorang itu belum  mengenal Allah. Tetapi berzikir kepada Allah adalah mengingati Allah yang sudah dikenal.

Supaya kita sampai kepada mengenal Allah kita haruslah suci zahir dan batin kerana Allah itu Maha Suci dan hanya yang suci yang mampu sampai kepadaNya.

Secara zahir untuk bersuci adalah melalui wuduk, istinjak dan mandi junub. Dan setelah berwuduklah baru sah menunaikan sembahyang. Walau bagaimanapun wuduk dan suci secara zahir haruslah terlebih dahulu mengenal Allah yang Maha Suci.

Mengenal Allah sangat penting, kerana apabila telah kenal, Allah sendirilah yang akan mensucikan kita, dengan usaha kita sendiri, kita tidak mampu untuk mencapai kesucian yang sebenar, kerana itu ahli sufi pernah berkata wujudmu itu adalah satu dosa. Wah, kalau begitu amat sukar  kita mahu mensucikan diri sendiri, hanya Allah yang mampu mensucikan diri hambaNya.

Apabila kita tidak mengenal Allah maka proses penyucian yang kita lakukan itu hanya sebatas menurut pandangan kita sahaja dan belum tentu diterima Allah. Mengapa demikian? Jawapanya, kerana Allah melihat kepada hati tidak kepada zahirnya sahaja. Kesucian hati daripada syirik adalah lebih utama daripada kesucian jasad daripada kotoran dan najis.

Dengan mengenal Allah maka kesyirikan dapat dihapuskan. Mereka yang mengenal Allah akan dibimbing Allah kepada sifat-sifat ikhlas dalam beramal, sabar dalam menghadapi cobaan, tawakal dalam berikhtiar dan reda apa saja yang diputuskan Allah terhadapnya. Nah inilah yang dikatakan hati hambaNya telah mencapai kesucian.

Apabila hambaNya telah mengenal Allah maka sudah pasti ia akan ingat Allah  bukan hanya pada masa-masa tertentu sahaja, malah setiap saat, 24  jam sehari. Kerana bagi mereka yang telah mengenal Allah berzikir kepada Allah itu adalah mudah.

Itulah sebabnya dikatakan awal beragama itu mengenal Allah (makrifatullah). Kita seharusnya mengikut sunah Rasullulah, iaitu mengenal Allah dahulu baru beragama, tetapi nampaknya sekarang kita telah terbalik, beragama dahulu baru mahu mencari atau mengenal Allah.

Renung-renungkan…

MasyaAllah.


Responses

  1. Awalluddin Makrifattullah>>>>awal Agama
    mengenal Allah.
    Apa kah itu Agama dan apa kah itu ALLAH

    maaf kan saya…

    • jangan terlalu ghairah untuk bertanya, soalan ini telah saudara tanya dahulu dan sudah saya jawab, sila rujuk jawapan sebelum ini.

  2. maaf terlanjur kata terkasar bahasa>>>

  3. salam..
    sekiranya ada hamba allah yg berzikir d dlm hti smbil mnitis air mata nya tnpa disedari n tidak mnghrapkan apa2 ganjaran pd Pencipta -Nya,selain keredhaan-Nya,ada kah dia telah mncapai kesucian hati???

    • salam alaika,,

      meneteskan air mata semasa berzikir itu, ada dua kemungkinan,

      pertama, sememangnya kerana keikhlasannya,

      dan yang kedua, mungkin kerana mengenangkan dosa-dosanya,,

      dari segi hakikatnya, kesucian hati ialah apabila tiada selain Allah di dalam hatinya.

      terima kasih.

  4. Yang di maksud menangis ketika beramal itu yang macam mana ?
    dan yang di istilah kan menangis apa benda nya yang menangis tu////

    • salam,,

      bagi ana,, menangis dalam solat (atau amalan lain) itu,,
      adalah kerana rindunya dia kepada Dia,,

      dan juga kerana hatinya telah lembut,,
      tidak lagi keras seperti batu,,

      hatinya telah mula menerima
      pancaran nur illahi,,

      dan mungkin juga oleh sebab-sebab yang lain,,
      seperti ingin menunjuk-nunjuk kepada
      orang.

      ya,, kemungkinannya banyak sekali,,
      tetapi hanya dia dan Dia yang tahu.

  5. aku senang membacanya begitu sejuk terasa HATI ini

  6. Dzikirulloh..tanpa Kuasa dan KehendakNya kita hanya hamba yg lemah..tiap dtk slalu memuji dan meningat Allah

  7. Semua sharing tn Haji di blog ini hampir 85% sudah saya baca, dan tak ada satupun yg tertolak dari pemahaman saya.
    Tapi yang saya rindukan adalah kenyataan yg bisa saya alami & rasakan sendiri.
    Kalau saya membaca semua posting di blog tn Hj ini, saya bisa “mengerti” tapi “TIDAK MENGERTI”, atau saya “faham” tapi “TIDAK FAHAM”.

    Tn Hj …,
    Bagaimana sebenarnya mengenal Allah itu …kesadaran hidup seperti apa yg harus kita dawamkan agar kita dibisakan untuk mengenal-NYA…?
    Semua posting diblog ini membuat saya rindu, mohon ilmu & bimbingannya.

    Salam
    AW

  8. Mengenal Allah itu dgn mengetahui sifat2 Allah

  9. saudara Aw
    kerjakan semua perintahNYA,,dan Perintah Rosulnya..lalu Berserah diri..
    setiap sesuatu yg akan kita kerjakan atau perbuat..,harus karna niat allah semata..,jangan ada niat selainnya ..(berbuat jangan karna nafsu atau Ego).

  10. Awal beragama adalah mengenal yang namanya Tuhan (Zat yang maha Agung dan maha sempurna), yang dalam Islam bernama Allah…. “Awalludin ma’rifatullah”

    Bagaimana cara mengenal Allah ?
    Man arofa nafsahhu faqod arofa robbahu ‘barang siapa yang mengenal dirinya maka akan mengenal tuhannya…”

    Bagaimana cara mengenal diri ?
    Anta mauttu qobla mauttu ” matikan dirimu sebelum engkau mati yang sebenarnya..”

    Diri yang mana yang “dimatikan” ?
    Didalam diri ada yang namanya jiwa “Nafs” atau nafsu, yang dapat dibagi lagi menjadi 3 (tiga) :
    1. Nafsu Amarah (Ego), jikalau jiwa itu dikuasai oleh Nafsu Amarah (ego) maka tanpa disadarinya kalau diri tersebut telah menjadikan dirinya sendirinya sebagai Tuhannya (serba keAkuan akan bersemanyam dijiwanya sehingga menjadi sifat bawaan diri. Akulah yang pintar, akulah yang hebat, akulah yang benar)… Jikalau diri merasa memiliki kelebihan dari orang lain maka diri akan menjadi Sombong, sedangkan jika diri merasakan kekurangan daro orang lain maka diri tersebut akan menjadi Iri…. itulah karakter Nafsu Amarah (Ego).
    2. Nafsu Lawamah, jikalau jiwa itu dikuasai oleh Nafsu Lawamah (Kesenangan dunia) maka secara otomatis kalau diri tersebut telah menjadikan Hawa Nafsunya sebagai Tuhan….
    3. Nafsu Mutma’inah, jiwa yang berserta tuhannya atau jiwa yang tenang karena tidak akan tenang jiwa itu kalau beserta ego (nafsu amarah) atau beserta Hawa nafsunya (kesenangan) atau nafsu lawamah…


Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

Kategori

%d bloggers like this: