Posted by: hajirikhusyuk | Oktober 19, 2009

Memulangkan amanat

HarkenForest

DARI ANTA: Tulisan saudara Tahjud

Bermula haqiqat Takbiratul Ihram ketika solat  itu, hendaklah kita musyahadah (memandang dengan mata hati) kepada Dzat Allah terlebih dahulu, sebelum mengangkat tangan takbiratul ihram, maka hendaklah kita tetapkan  hati, Ruh, dan perasaan kita untuk tawajuh (menghadap) kepada  liqa’ Allah SWT (aspek wujud Allah).
Bila sudah demikian, baru kita kata usalli… (berniat) dan sudah mengembalikan (menyerahkan) amanat Allah Ta’ala yang ada pada kita, yakni wujud kita yang kasar ini (jasad) dan yang menanggung amanat,  iaitu diri kita yang bathin.

Adapun amanat itu kita serahkan kepada pemilik amanah, yakni Dzat Allah SWT. Itulah sebabnya kita disebut Ummat Muhammad SAW yang ditanyai mengenai amanat Allah Ta’ala itu seperti firmannya :  Bahwasanya Allah Ta’ala memerintah kepadamu sekalian untuk mengembalikan amanat itu kepada pemiliknya.


Dengan dikembalikan (diserahkan) amanat Allah itu kepada pemiliknya, iaitu Dzat Allah SWT  itu sendiri, maka jadilah kita fana (lebur/hilang/karam) sekalian sifat tubuh (manusiawi) di dalam laut “Ruh Bahrul Qadim”, (lautan ruh yang kekal) adapun yang tinggal ketika itu hanya sifat Ruh semata-mata, dan itulah Ruh ilmu Allah, kemudian, kita Takbir dan katakan Allahhu Akbar.

Itulah yang dinamakan lebur (karam) sifat kehambaan diri kita, Fana dalam Allah, dan kemudiannya kekal (baqa) dalam  Allah, di mana yang nyata hanyalah keadaan Dzat Allah semata-mata.

Inilah yang harus kita syuhudkan (pandang dengan mata hati) semasa solat mulai dari Takbiratul ihram hingga sampai kepada memberi salam. Maka janganlah kita lalai dari syuhud itu, di pandang dengan mata hati,  itulah pengetahuan Dzat dan ilmunya dan sebenar-benar ilmunya,  iman kepada kita dan sebenar-benar Sir Allah (Diri Rahsia Allah),  Cahaya Kalam Allah yang tidak berhuruf, tidak bersuara (sebutan dalam hati), iaitu wujud Dzat Yang Mutlak.

Seperti yang tersebut dalam Hadits Qudsi : Tidak bersuara, tidak berhuruf dan tiada bertempat dan berbekas (sebutan dalam hati)
Firman Allah dalam Al-qur’an : Apakah mereka itu dijadikan bukan dari sesuatu atau mereka yang menjadikan mereka, dan bukanlah Aku yang menjadikan mereka.

Hendaklah Takbiratul ihram kita itu, dengan sah  lagi jazam, yakni yakin, hati kita hadir dengan Allah Ta’ala, iaitu  ingat kepada Allah, maka takbir kita serta membesarkan Allah Ta’ala (Allah maha meliputi). Pada waktu mengangkat takbir itu, (kita) menjadi tempat perhimpunan pada kalimah La Ilaha Illa Allah (Tiada Tuhan kecuali Allah): yang kita pandang (dengan mata hati) hanya Dzat Allah semata-mata artinya kita fana sekali-kali tidak ada, yang ada hanya Wujud Allah semata.
Caranya adalah, sebelum mengangkat tangan untuk Takbiratul ihram sebelum solat, kita tarik nafas dengan Hu haqiqatnya Aku Allah Akbar yang lain semua kecil. Sesudah itu di angkat takbiratul ihram “Allahu Akbar” dengan qasat, ta’aradh, ta’ayyin (tubuh hati Ruh). Kemudian yang tinggal hanyalah Dzat Allah semata, yakinlah pada syuhud ini.

 ARTI RAHASIA SURAH AL-FATEHAH DIALUH QUDSI:

Bismilah :
Allah menamai akan dirinya
  
Arrahman :
Ya Muhammad aku menciptakan engkau.
 
Arrahim :
Ya Muhammad aku mengatakan Rahasiaku kepadamu
  
Alhamdulillahi :
Ya Muhammad, sembahyangku itu ganti sembahyangmu untuk memuji diriku.
Ya Muhammad, aku tau yang lahir dan yang bathin.
  
Arrahmannirrahim :
Ya Muhammad, Yang membaca Fateha itu aku dan sembahyang itu aku memuji diriku.
 
Maliki Yaumiddin :
Ya Muhammad, Aku Tuhan yang maha besar pada isi sekalian alam, kamu ganti kerajaanku.
Ya Muhammad, tiada lain yang sembahyang itu melainkan aku memuji diriku.
  
Waiyyakanas Ta’in :
Ya Muhammad, yang ghaib aku jua tiada aku engkau ganti kerajaanku.
  
Ihdinasshirathal Mustaqim :
Ya Muhammad, tiada yang tau………engkau jua yang mengetahui aku.
 
Shiratallazi Na’an Amta’Alaihim :
Ya Muhammad, tiada murka aku kepadamu, tiada nyata aku jika tiada engkau.
Ya Muhammad, jika tiada kasihku tidak ada engkau dan tiada Rahasiaku sekaliannya.
 
Amin :  
Ya Muhammad, adamu itu ganti Rahasiaku.

ARTI RAHSIA SURAH AL-IKHLAS DIALUH QUDSI:

Qul Huwallahu Ahad :
Aku nyata dengan dirimu.

Allahus shamad :
Aku jadi penolong dunia dan akhirat
 
Lam Yakid Walam Yulad:
Aku Esa Ghaib kepadamu.

Walam Yakul Lahu Kupuan Ahad :
Aku nyata dengan dirimu
 
 
Tahjud
 
 

Responses

  1. Maha Suci Engkau Ya Allah dengan kebesaran yang di miliki……Aku memohon semuga di
    bukakan pintu2 Hijab ini …semuga bersua dan
    ………….dengan Engka Ya Allah…shukur Alham
    dlillah…sekira nya di makbulkan oleh MU.

    • amin.

  2. Kias rabbul Faraei marifat dan kedekatan Allah dengan hambanya:

    Allah umpama Kapas= zat
    Roh umpama benang= tali hayat nafas
    Hamba Umpama Kain= zahir

    Itulah pengertian esa. Dan laisya rupa wajah juga esa, di dunia maupun di akhirat tidak ada yang menyerupainya.. artiny rupa yang tiada tidak bisa menyerupai yang maha ada.

    Jadi Terdindingnya hamba dengan Allah seperti kain tidak mengenal kapas, jadi zat hanya satu, tetapi berubah namanya tetapi esa, bukan hulul bukan iztihat, juga bukan jabariayah, inilah pahan ahlusunah waljamah sejatinya.

    Seperti benang tidak mengenal kapas.
    Pertanyaan apakah ada tempatnya kapas tidak di dalam kain, tidak juga diluar kain, tidak juga di kanan, juga tidak di kiri, tidak juga di atas, tidak juga di bawah kain, tetapi mesra mulai titik bi ajalnya..sebenar-benarnya kain adalah melulu (menenun)kapas.. kain dan benang hanya nama saja..serupa tidak sebanding.

    Dan di saat mana kita .. menyaksikan Allah di saat di da lam kandungan. Dan di saat makrifat dan di saat mau berpulang ke rahmatullah. Jelaslah kalau kita tidak mengenal Allah jelaslah dia tidak hadir, juga tidak dikenal di saat skarotal maut…masya allah.

    Barang sesuatu tidak dikenal akan mustahil bisa diingat..atau disembah atau disaksikan. Berarti hanya iman sangkaan belaka, tau hayal sedangkan Allah sipatnya ada sedangkan adam sipatnya tiada dan leman.

    Salam, mudahan ada bayangan dan besar mampaat.
    Dari, Tahjud/Balikpapan

  3. terima kasih,,
    saudara Tahjud
    nanti ana masukkan di bawah Kategori: Dari Anta.

  4. ALLAH >>>>MOHAMMAD >>>>ADAM
    BERSATU TETAPI BUKAN SATU

    Datang daripada Allah dan balik kpd Allah

    Mana yang di katakan kita nya?

    • istilah yang sebenarnya bukanlah bersatu tetapi esa jua.

      wujud kita ini hanya sementara, tiada hakikatnya, sesuatu yang tiada hakikat adalah kosong belaka.

  5. Salam Hj, dari penerangan tahjud dan Hamdan Mohd, nampaknya diri saya yang bernama Mohd Iskandar sebenarnya tiada. Yang wujud hanyalah Allah semata-mata. Jadi Mohd Iskandar ini hanya pada nama sahajakah Hj atau hanya jasad sementara yang menanggung rahsia Allah. Ibarat boneka yang menampung rahsia Allah.

    • salam alaika,,
      di alam wahdah ada lagi diri yang
      serupa dengan diri kita ini,

      tapi diri itu juga perlu larut dalam Dzat Allah.

      • Salam Haji. Berapa diri yang perlu larut dalam Zat Allah untuk mencapai kehaidaratt Ilahi. Bagaimana untuk larut dalam Zat Allah. Mohon petunjuk

      • salam alaika,,

        zahir dan batin,,

        niat dan yakin,,

  6. salam alaika

    katanya Allah tak serupa dng makhluknya. pembahasan macam mana pula ini.. bsa d jelaskan tuan Haji??

    wassalam

    • salam,,

      memang Dia tidak serupa dengan makhluk,, tapi ada rahsianya,,
      selagi rahsia itu tidak terpecahkan,,
      selagi itulah kebenaran masih terhijab.

      • Salam haji.Bagaimana nak memecahkan rahsia.mungkin ada guru yg boleh tunjukkan jalannya.

      • bertanyalah ke dalam diri

        di situ ada perbendaharaan

        yang tersembunyi,,,

  7. Salam Haji. Bagaimana nak bertanya dalam diri,sedangkan dalam diri tu banyak alamnya dan bagaimana jalannya.Kadangkala kita tidak mengetahui bagaimana jawapannya kerana tiada sahutnya dari dalam diri.Kita buta dalam menyeberangi kedalam diri.

    • perkara ini memerlukan

      keyakinan,,

      kalau belum yakin

      ngak mungkin boleh,,

      • memang benar ia memerlukan keyakinan.Bagaimana nak mendapatkan keyakinan tanpa ada pakar yg memberi tunjuk jalan-jalannya sebagaimana Rasulullah berguru dengan Jibril. Bukan hendak mempertikaikan,cuma saya amat memerlukan penjelasan dan bagaimana mendapatkan tunjuk ajarnya

      • “rasullulah berguru kepada jibrail” ???

        itu pendapat kebanyakan yang tak mengenal,,

        Rasul itu dari RuhKu,, jibrail dari mana??

        cuba fikirkan siapa yang lebih pandai???

      • Salam Haji,

        Benar persoalan itu,haji.Dan jawapannya disitu juga. Cuma diri kita penuh dengan persoalan yang kadang kala memerlukan pengesahan dari ahli yang sudah melalui jalan ini. Begitu juga saya yang memerlukan tunjuk ajar dari yang ahli.Bukankah diri yang empunya diri lebih mengetahui,cuma bagaimanakah jalan untuk membuka diri yang empunya diri.Apabila kita beristiqamah sudah pasti menimbulkan keyakinan.Tidak begitukah Haji. Jadi persoalannya,bagaimanakah kaedah untuk menyelami diri ini.

      • salam,,

        ente tentu pernah mendengar,, orang yang berzikir hatinya berasa tenang””

        nahh,,

        bagi ana,, dzikir bukan hanya menenangkan hati,,
        tetapi juga anak kunci pembuka pintu hati,,

        banyak pintu yang dapat dibuka oleh dzikir,,

        belum cuba belum tau!!!!!!!,,,,,,

  8. Mohon izin mengambil artikel ini untuk tatapan dan kajian.


Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

Kategori

%d bloggers like this: