Posted by: hajirikhusyuk | November 9, 2009

Mengenal diri

hutan lorong

 

Dari Anta:

Tulisan saudara Tahjud.

MENGENAL DIRI MENGENAL ALLAH

(Peringatan Hajirikhusyuk: Tulisan ini adalah sebagai kiasan untuk memudahkan pemahaman, sebenarnya Tuhan tidaklah berdilog sebagaimana yang digambarkan  ataupun kejadian alam juga sebagaimana yang digambarkan. Bahasa Tuhan bukanlah seperti bahasa manusia, tetapi dengan wahyu, ilham, di sebalik tabir atau dengan utusan. Oleh itu janganlah terkeliru, cuma untuk pemahaman, semoga pembaca memahami maksud yang tersirat dalam tulisan ini. )

 

Dalil berkaitan Awaluddin Ma’rifatullah ( awal beragama mengenal akan Allah).

Berlakunya sembah kepada Allah atas kenal (makrifatullah), jikalau tidak kenal cuma khayalan semata. Sejajar dengan kata-kata:   Man Arafa Napsahu Pakat Arafa Rabbahu (Barang siapa Mengenal diri akan kenal pada Tuhannya). Dalil berkaitan perkara ini: Innalillah ( sesungguhnya kita berasal dari  Allah) wa illaiha rojiun  ( kepada Allah kami kembali.)

Pembuktian Sesungguhnya kita berasal dari Allah.

Firman  Allah dalam hadis qudsi: Aku adalah Perbendaharan Yang Tersembunyi.
Aku ingin Terkenal dan dikenal, maka kuciptakan makhluk  adam dan segala alam dan isinya.
KataNYA: Aku ingin Melihat Diri di luar Diri ku.

Sebenarnya sebelum ada langit dan bumi , sebelum ada surga dan neraka
Dan juga sebelum ada makhluk. Dan Allah pun belum dikenal,  sudah ada kita-kata (pertanyaan).
Sekarang ? Adanya kita di mana?

Jawapan:
Adanya kita semua, iaitu di dalam Perbendaharan Allah di dalam kunhi Dzat Allah.
Sedangkan Allah masih seorang diri.  Apakah roh kita,  apakah sama usia Allah dengan usia Roh kita, bahkan sama,  tiada Awal tiada Akhir.

Firman  Allah: Wahai segala Perbendaharaan roh manusia Aku ingin mencipta Alam, perhatikan dan sebut KUN secara bersama-sama.
Maka mereka pun berkata bersama-sama : KUN, maka jadilah tujuh lapis  bumi,  dan isinya tumbuh-tumbuhan dan binatang di darat dan di laut.
Berkata lagi KUN: jadilah tujuh  lapis langit Dan planet, tatasurya dan Gugusan bintang-bintang.
Berkata KUN:  jadilah Surga.
 KUN: jadilah Neraka.
KUN: jadi Malaikat,
KUN: jadi Jin,
KUN: Jadi Iblis.

Sudah berkata tujuh kali  KUN, maka kesemuanya tersebut adalah berdiri sendiri dengan Nyawa masing-masing. Kesemuanya Aku yang mengendalikannya. Mereka semua sudah diberi tugas sesuai perjanjian dalam bahasa ilmu ruh  Nur Muhammad.

Perumpamaan ini sengaja dibuat agar mudah difahami (keadaan sebenarnya bukanlah begini, ini cerita kias untuk memudahkan pemahaman).

Sekarang Firman  Allah Aku ingin Melihat Diriku di luar diriku aku Mau menciptakan
Adam. Dalil berkaitan perkara ini seperti Firman Allah: Wahalaqta adama Kasuratihi (Kuciptakan Adam Seperti rupaku.  Atau seperti Bentukku atau Seperti Aku).

Untuk tujuan pembentukan jasad manusia, Allah SWT  Memerintahkan malaikat Jibrail untuk mengambil, tanah, angin, api, dan air. Di Pertengahan dunia. Di negeri Mekkah. Di mana nanti dibangunkan Kaabah  (Baitullah) oleh Nabi Ibrahim.

Proses Penciptaan Adam. Firman  Allah, akan  Aku buat Adam Seperti wujudku.
Baik, kata  malaikat. Setelah Adam dibentuk  persis Allah SWT. Maka Allah meniupkan RohNya Kepada Adam, lalu Adam bersin , apa gerangan yang terjadi.

Adam cuma mampu  bernafas, nama nafasnya Idaf.  Wahai Jibrail Aku Sudah Bisa Melihat Diriku di luar diriku, Allah Taala sangat senang. Walaupun sudah hidup. Namun Adam masih belum mampu  berjalan dan bergerak , berkata, mendengar dan merasa. Masih kaku Adam.

Hai Jibrail bagaimana ini? Adam tidak mampu  berbuat apa-apa. Sekarang Firman  Allah KUN
Sempurnalah Adam. Bagaimanapun, setelah di Kun Adam tetap saja belum sempurna.
Firman  Allah, wahai  Jibrail  kamu diam-diam  saja AKU AKAN BERTAJALI di wujud Adam,  biar Adam sempurna. Biar Aku ghaib dalam  diri Adam dan Aku ingin dikenal dan terkenal. Aku akan menjadi Rahasia Diri Manusia.  Dan aku akan meneteskan perbandaharaan DzatKU melalui  Sulbi Adam.

Setelah Adam sempurna Adam tinggal di dalam surga. Seorang diri.
Bagaimanapun, agar  Adam tidak kesepian di surga Allah mahu memberikannya seorang teman.

 Bagaimanapun status jantina Adam Belum tahu lagi  entah lelali entah perempuan,  Dan lagi  Adam yatim tidak punya bapa tidak punya ibu. Jadi Adam itu binnya siapa?

Adam Malikul  jasad: Adam raja sekalian jasad.
Muhammad Malikul Arwah: Muhammad raja sekalian roh
Allah Malikul Dzat: Allah raja sekalian dzat.

Sekarang Adam ditidurkan oleh Allah. Adam tidur pulas. dengan  kuasa Allah dicabutlah tulang rusuk Adam yang di sebelah kiri.  Dijadikanlah SITI HAWA, Nur sia permula asal.
Sekarang Adam tidak kesunyian lagi di surga, dan Adam dimuliakan para malaikat dan kalangan jin Kenapa ? Sebab hanya bangsa malaikat yang melihat Allah Ta’ala bertajali penuh ke diri Adam.

 Karena ADAM dimuliakan sangat  oleh malikat, lalu iblis hiri hati dan dengki terhadap  Adam Dan Hawa.  Lalu iblis menipu daya Adam.

 Apa sebabnya iblis mahu  menipu Adam, sebenarnya inilah caranya hanya Allah SWT  sahaja  dapat dikenal dan terkenal,  agar  Adam dan Hawa cepat turun ke bumi.  Adapun iblis diciptakan dari api. Iblis  diberikan sifat  Al Mutakabbirin (takbur) oleh Allah.

Sebenarnya, Adam mahu dikirim  ke bumi sebagai khalifah  di muka bumi. Wakil Allah di muka Bumi. Jadi Alwakil dengan albathin  adalah satu. Dalilnya  zahirro Rabbi pi Bathini Abdi ( zahir Allah pada bathin hambanya). Jadi Adam diberi segala nama segala sifat segala rahasia, segala rasa.

Wal hasil Iblis menggoda, setelah Adam memakan buah Khuldi   lalu terbukalah
nafsu birahi.  Sulbi Adam memanjang  dan sulbi Siti Hawa terbuka. Oleh itu mereka  tidak pantas lagi tinggal di surge.

Lalu dengan izin Allah,Adam turun ke dunia  bersama-sama  tiga Unsur  dalam diri  Adam. TUBUH. NYAWA, dan ALLAH SWT. Ketiga-tiga ini tidak bisa  dipisahkan. Adam dan Hawa dibekali Rasa surga Jannatun Naim agar mereka ingat pulang ke surga. Yaitu Rasanya Pada Waktu Adam Kumpul sama Hawa di dunia. Waktu kita kumpul isteri.

Sekarang diri kita ada diperbendaharaan Adam, Yaitu gaib di sulbi Adam,  sulbi Nuh, sulbi Ibrahim sampailah ke sulbi Abdullah. Dikandung rahim siti Aminah. Maka lahirlah Rasulullah SAW. Di kota mekah.
Jadi kita gaib dari sulbi ke sulbi 25 nabi menyebar sampai ke sulbi orang tua kita. Maka lahirlah kita sama-sama mengandungi tiga unsur iaitu, jasad, roh, dan Allah ta’ala. (Satu Batang Tubuh).

Mencari Allah di luar diri Syirik, mencari Allah di dalam Diri zindik. Misal Kapas  berlindung di benang, benang berlindung di kain. Seakan-akan  Kapas dan Benang tidak kelihatan.  Yang Nampak adalah Kain.

Ataupun  ghaib Allah, Yang nyata Hamba. Sebab terdinding (terhijab) kita kepada Allah. Kerana selain wujud  Allah, masih ada Rasa wujud  kita. Selain sifat  Allah, masih ada Rasa sifat kita.

Wujud ertinya Ada, dan mustahil  tiada, bererti  nyata ADA. Lawan bagi wujud ialah  Adam iaitu tiada. Bererti Adam cuma hanya Nama saja yang ada Allah Taala saja.

Sekarang Allah Taala tidak boleh  menyamar diri lagi. Sandiwara Allah taala sudah Ketahuan,  beranilah berkata begitu .

Allah Taala sangat senang sekali kalau kita mengenali DIA.  Jikalau terdinding  merupakan Najis di hadapan Allah.

Unsur Manusia: tubuh, roh/nyawa/ dan Allah Ta’ala.
Rasulullah Berkata: Tiada ada kulihat pada Hamba itu, melainkan  Allah Taala Zahir dan Bathinnya. Bagaimanapun, jikalau sudah kenal Rahasia tetap dijaga…dengan baik.

(Perhatian Hajirikhusyuk: jangan menunding jari atau mencari cela selepas membaca tulisan ini, tapi mintalah hidayah daripada Allah SWT).

Salam
Dari: Tahjud
Balikpapan

 

 


Responses

  1. salam…

    penelanjangan tentang sang kholik kalau cuma dipandang dari sudut syari’at semata-mata makanya orang orang macam kita dituduh macam-macam,,,,,tak heranlah para pencinta/pelopor ilmu ketuhanan terdahulu kebanyakannya dihukum bunuh……

    moga topik menarik ini mampu memecah dinding prasangka akibat ketidaktahuan tentang hakikat Diri Nya, yang terang lagi maha Nyata…..

    kalau bukan kepada kita ke manakah lagi tempat terbaik Dia menyatakan/menampakkan Diri Nya……telah ditawarkan kepada yang lain-lain dahulu semuanya tak sanggup memegang amanah itu……..

    ina lilah….. wa ina ilaihi roji’un….. datang Allah kembali pun Allah……masya’allah…..

    • terima kasih,,
      saudara pengembara.

  2. maaf, aku masih kurang faham.
    bagaimana jika manusi itu bukan dari islam?

    • Tuhan yang benar itu hanya satu,
      walaupun agama itu pelbagai,,
      setiap penganut agama mencari Tuhan,,
      mengikut apa yang digariskan agama masing-masing,,

      masalah sampai atau tidak itu lebih bergantung kepada keikhlasan pencari dan rahmat Tuhan.

  3. Salam Hj. Saya ingin merujuk kepada sebahagian Surah An Nas di mana terdapat maksud Tuhan manusia dan Raja Manusia. Siapakah yang dimaksudkan dengan Tuhan Manusia dan Raja Manusia

    • salam alaika,,
      selamat datang ke blog ini,,
      ambil mudah begini aja,,
      rabb, malik, dan illa semacam hiraki,, tapi
      tempat minta pertolongan adalah kepada tuhan
      iaitu dzat Allah.

  4. subhanallah..

    ternyata diri Allah swt. ada didalam diri kita..!!!
    kita bisa melihat jelas…..!
    dia diantara ada dan tiada..
    dan dia pun sangat dekat…!! dekat sekali..!!!

    lihatlah dia ketika berdo’a..
    lihatlah dia ketika mohon ampun..
    lihatlah dia ketika kita tidur…

    “wahai jiwa-jiwa yang tenang, kembalilah kehadiratKu”

    itulah HakikatNya!! modah”an bisa dipahami
    wallahualambissawab

    • salam alaika,,

      ya benar,,, sebagaimana kata-kata..

      aku rahsia manusia dan manusia rahsiaku.

    • subhnnallah bagi manusia yang telah meraskannya sendiri…mutlak benar,kebenarannya singgah kalau dah karna pribadinya….bukan lgi larna ikut-ikutan ataupun faktor keturunan

  5. huraian yg menarik…
    satu persoalan..kalau begitu, dalam setiap diri manusia ada ALLAH, maka jika ada yang memahami ia menjadi seakan-akan byk ALLAH@berbilang…mcm mana nak menjawab persoalan tersebut?

    • ana jawab dengan analogi,,

      ambil baldi yang banyak, tiap satu baldi isi air,

      pada malam bulan purnama, lihatlah banyak bulan dalam baldi,,

      tapi jangan tertipu,, itu hanya bayangan,,
      bulan tetap satu.

      semoga bermanfaat.

    • Tul tu, ade ke Allah tu banyak,
      Allah tu berkuasa, makhluk mana ade kuasa, kuasanya terhad untuk keperluan hidup aje.
      Allah dan Rasul melaknat Yahudi, Jadi Allah melaknat dirinya sendiri..
      adeiii.

      • salam,,

        makrifat dan hakikat ini bagaikan pedang dua mata,,
        tersalah hemat boleh menikam diri,,
        jadi diri sendiri yang binasa,,

        mengharapkan pahala tapi kekufuran yang didapati,,
        berhati hatilah apa bila berkata-kata tentang makrifat dan hakikat,,
        tersalah kata kufur padahnya,,

        dan selagi tidak bertaubat,, selagi itu dalam kekufuran,,
        dan mendapat laknat Allah,

        tuhan dan hamba tidak sama,,
        tuhan tetap tuhan,,
        dan hamba tetap hamba,,

        hanya ahli makrifat yang sebenar faham
        dengan kata-kata itu,,
        kalau belum benar-benar faham,,
        jangan sebarang kata,,
        takut nanti jatuh dalam kekufuran,,

        hati-hati ya,, bagi yang belum faham..

  6. Manusia itu tempat Aku meletakkan Rahsia >>>
    Rahsia itu>>>>>itu lah AKU////

    • ya,, rahsia itu perlu dicari,,

      dan disahkan oleh guru mursyid,,

      takut nanti ketemu rahsia nan palsu,,

  7. Adam Malikul jasad: Adam raja sekalian jasad.
    Muhammad Malikul Arwah: Muhammad raja sekalian roh
    Allah Malikul Dzat: Allah raja sekalian dzat.

    Daripada ayat di atas aku dah buat kiraan mathematik +-X: jadi jawapan untuk kembali kerahmatullah nanti adalah dengan mengenal Muhammad Rasulullah. Aku bagi jawapan itu atas dasar Yang nak pegi nanti adalah nyawa, nyawa ni nak pegi kemana? takkan nak pergi ke jasad sebab jasad akan hancur dan kembali ke asal, zat pulak adalah berkaitan dengan rasa takkan nyawa akan berpasangan dengan zat, tul tak? so jawapannya adalah nyawa mestilah kembali kepada Roh untuk kehidupan yang kekal yang tidak akan mati sesudahnya. Sebab atuk aku kata Roh tak akan musnah atau mati.
    Jadi jawapannya adalah kenallah Muhammad Rasulullah sebab dialah yang menyatakan Allah.
    sesuai tullah dengan ayat “Barangsiapa taat kepada Rasul sesungguhnya ia telah taat kepada Allah” Tul tak….

    • salam,,

      jangan main-main dengan
      ilmu hakikat dan makrifat,,
      salah perkiraan,,

      laknat allah yang dapat,,

      pastikan apa yang ente kira itu,,
      benar dari segi hakikat dan makrifat,,.

      maaf,,, nampak jawapan ane kasar,,
      tapi tujuannya baik,,

      ane tidak mahu pembaca blog ini
      jatuh dalam kekufuran.

  8. dahsyatnya cerita tuan,sy yg daif ini terpinga2 membacanya,mudah2 diberikan kefahaman,amin

  9. Bukankah kita asal bersama alloh kembalibersama alloh juga


Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

Kategori

%d bloggers like this: