Posted by: hajirikhusyuk | November 16, 2009

Syahadad

indah

Dari anta:

Tulisan saudara Tahjud

Syahadad

Asyahadualla ilaaha illallah ini merupakan syahadat tauhid atau hakikat ketuhanan, iaitu  diri bathin manusia (Rohani)
Wa-asyhadu anna muhammadar rasulullah ini merupakan syahadat rasul atau hakikat kerasulan, iaitu  diri zahir manusia. (Jasmani).

Diri bathin (rohani) adalah sebenar-benarnya diri yang mengandungi,  Diri Rahasia Allah.
Untuk menyatakan Diri Rahasia Allah, adalah diri zahir manusia.
Sedangkan ….. perkataan Muhammad pada syahadad Rasul mengandungi erti, iaitu  diri zahir manusia,  yang di dalamya ada diri batin  yang menanggung Rahasia Allah.

Kejadian manusia adalah satu-satunya kejadian yang paling sempurna dan rapi, QS Al Mukminum 23:12,13,14: Dan sesungguhnya kami telah menciptakan manusia daripada tanah, kemudian kami jadikan sari tanah itu air mani yang terletak dalam tempat yang kokoh, Kemudian Kami jadikan air mani itu segumpal darah, lalu segumpal darah itu kami jadikan daging, dan segumpal daging Kami jadikan tulang belulang, kemudian tulang belulang itu Kami tutup dengan daging, sesudah itu Kami jadikan makhluk yang berbentuk lain, Maha Suci Allah pencipta yang paling baik.

Setelah jasad itu siap,  maka Allah meniupkan Ruhnya, QS Al As Sajdah 32:9: Setelah selesai bentuknya Aku ciptakan, maka Aku utus Ruhku ke dalamnya, maka dengan itulah ia melihat, bergerak dan berkuasa. Qs Hijr 15:29:Maka setelah Aku sempurnakan kejadiannya, maka Aku tiupkan Ruhku ke dalamnya, maka tunduklah kamu dengan bersujud.

Kemudian Allah meninggikan darajat manusia seperti firmannya   Q.S. At Tiin 95:4: Dan Kami tinggikan (muliakan) namamu.

Kemuliaan manusia karena manusialah yang sanggup menanggung Rahasia Allah Q.S. Al-Ahzab 33: 72: Sesungguhnya telah Kami kemukakan amanat kepada langit, bumi dan gunung-ganang lalu mereka enggan memikulnya dan takut untuk menerimanya, kemudian amanah itu dipikul oleh manusia.

Dan kerana  firman Allah dalam surah Al-Ahzab 33:72 inilah kita mengucapkan  syahadad:

Asyahadualla Ilaaha Illallah Wa Asyahadu Anna Muhammadar Rasulullah”

“Aku bersaksi tiada Tuhan yang disembah kecuali Allah dan Muhammad itu Rasullulah.”

Bahawa, kita bersaksi dengan diri kita sendiri bahwa tiada yang nyata pada diri kita sendiri hanya Allah semata, dengan tubuh zahir kita sebagai tempat menanggung Rahasia Allah, dan kita akan menjaganya (Rahsia ini) sehingga ia kembali ke asalnya.

(Perhatian: Jangan tersalah tafsir kerana ia boleh menyebabkan syirik dan kufur, dan jangan juga menunding jari, mintalah hidayah kepada Allah semoga diberikan pemahaman dalam perkara ini.)

salam
Tahjud
Balikpapan

Responses

  1. assalamualaikum haji…ada beberapa soalan..
    1) adakah diri batin (ruh) itu ESA jua?

    2) boleh tak dipahamkan yang diri batin kita ( ruh) tu sebagai yang qadim..dan diri zahir (jasad) kita sebagai yang muhaddas (baharu)?
    jadi diri zahir ( Muhammad ) kena menurut/memuji/sehaluan /melakukan dgn kehendak diri batin (ruh) ataupun kehendak Allah.

    Itulah yang dikatakan Muhammad pesuruh Allah. Betul tak pemahaman saya semacam ini?

    3) ‘AKU’ bersaksi tiada yang nyata melainkan Allah dan ‘AKU ‘ bersaksi Muhammad pesuruh Allah.
    ‘AKU’ tu…. adakah bermaksud DIA?
    ataupun bermaksud DIA dan MUHAMMAD?

    Ataupun bermaksud DIRI KITA (ZAHIR DAN BATIN) ? yang mana merupakan penzahiran DIA dan MUHAMMAD juga.

    4) Adakah kita perlu meletakkan diri kita yg sebenar di dalam kalimah syahadah ini ( zahir dan batin) di setiap detik ?

    Maaf kalau soalan saya agak berat ..cuma saya rasa antara faham dan tak faham tapi saya benar-benar hendak memahami kalimah syahadah kerana ianya begitu penting sekali.

    Nabi saw mengambil masa 13 tahun untuk menerangkan kalimah ini sebelum diajarkannya solat 5 waktu. terima kasih atas bantuan haji ..

    • salam alaika,,

      jawapan soalan 1: Ruhku, ruh yang ditiupkan itu esa jua.

      jawapan soalan 2: benar; dalam pengajian sifat 20: Dzat/Nur Allah itu Wujud; Nur Muhammad itu Qadim; dan RuhKu itu Baqa.

      jawapan soalan 3: Qs Al A’raaf 7:172: Bukankah Aku Tuhan kamu?

      maka sahut (Nur Muhammad dan sekelian ruh): Ya,, kami menjadi saksi.

      Aku,, di sini bermaksud Ruhku dan Nur Muhammad, (Dia hanya Dia; setelah fana).

      jawapan soalan 4: duduklah dalam makam keesaan, setiap saat.

  2. salam hj,
    betul tak pemahaman aku,
    yg hidup ini, yg melihat ini, yg berkata2 ini adalah AKU. jasad ini hanyalah penyata bg AKU..

    • salam alaika,

      ya, benar,,
      tapi yang dicari,..
      Aku RuhKu mesti fana dalam Aku Dzat Allah

  3. soalan syahadad…

    Lailahaillallah: syahadad tubuh=meniadakan akan tubuh;
    muhammadarasulullah: syahadad nyawa= meniadakan akan nyawa;
    Hu= syahadad Allah= tubuh dan nyawa mu itu milikku..kata Allah.
    jadi kesimpulan= tubuh nyawa Allah taala= satu
    umat muhammad Allah taala=satu
    manakala akan menyatu lahirlah hamba namanya.
    manakala akan berpisah sesaat untuk mati sempurna = maut namanya.
    manakala di dunia Allah berpakaian hamba ..
    manakala di surga hamba berpakaian Allah.
    tetap gaibi pada rahasia…
    salam alaika.
    tahjud

    • salam alaika saudara Tahjud yang mulia,,

      terima kasih banyak-banyak kerana sudi
      berkongsi ilmu makrifah yang tinggi ini.

      semoga Allah memberi berkah kepada ante.

  4. Asslmkm wr wb,

    Alhmlh,segala puji2an hanya bagi Allah serta selawat @ salam untuk Nabi Muhammad Rasullallah SAW..
    Semoga saudara selalu di dalam lindungannya,saya ingin tahu kedudukan di dalam tauhid-iaitu kalimah tauhid & kalimah rasul di dalam diri.Di mana letaknya semua kedudukan ini di dalam diri.

    Maaf sekiranya persoalan ini kurang menyenangkn hanya kerna saya yang daif & jahil ingin menimba ilmu dari saudaraku.Alhmdlh

    Wassalam

    • salam alaika,,
      selamat datang ke blog ini,,
      yang ante tanyakan itu telah
      dijelaskan dalam tulisan ‘syahadad’ tersebut.

  5. assalam..

    pembelajaran tauhid yang bagus..

    Wujud Allah itu sebenarnya terlihat tdk ada
    “tetapi dia ada”
    Wujud Allah itu tdk jelas
    “Tetapi dia sangatlah jelas dari pada ciptaanya
    Allah itu bisa dilihat didunia
    “tetapi ciptaanNya telah menghijabnya”

    Dia sangat jelas dan lebih jelas….. Tidak bersuara, Tidak berbentuk, Tidak bergerak,

    tetapi dia maha menggerakkan seluruh Materi….
    ………Yang Halus ialah Yang hidup
    ………Yang Tidak tampak itulah Yang sebenarnya lebih tampak!!!

    wallahualam bissawab

    • salam alaika,,
      terima kasih.

      • salam alaika

        apakah anda pernah mengalami pengalaman Tauhid seprti sya…??

        wassalam

      • salai alaika,,
        ante harus melalui pengalaman seumpama itu,
        jikalau tidak ante akan terhenti di situ, dan tidak sampai
        ke matlamat.

      • yaa.. karna sebaik-baik ilmu akan kekal didalamnya.
        tetapi ilmu yang baharu akan fana olehnya yang baru lagi
        tetapi wujudnya tetap ilmu. dan itulah yang kekal.
        dan islam ialah agama kekal dan abadisepanjang masa.

  6. Maaf >>>>Islam sabelum Nabi adalah Islam Tauhid
    ia itu <<>>>>ia ter taalok pada Hakikat kita.
    Dan islam selepas Nabi adalah >>>Nabi menegakkan Rukun 13 thun (Hukum/ Hakam) untuk Shariat . Sempena itu taalok nya (Shahadat Rasul)
    Muhammad darasullullah.>>>Islam Rukun
    Di sini maka tersempuna lah bahawa tugas2 Nabi itu selesai untuk menyatukan Zahir danBathin itu>>.
    Maka di sini baharu lah kita faham bahawa Islam itu CANTEK dan manusia itu cukup sempurna ….tempat Allah meletakkan RAHSIA.

  7. salam alaika,
    saya mahu bertanya, qalam allah dan syahadah ada dalam fitrah kita, bagaimana caranya untuk membukanya.

    • salam,,

      qalam allah adalah firman allah,,

      jadi untuk berlakunya qalam allah, mestilah allah yang berfirman,,

      untuk ini berlaku kepada anta,, anta mestilah kenal diri anta terlebih dahulu,,

      kerana: mengenal diri itu mengenal allah,,

      jikalau ente telah kenal allah,, barulah berlaku Qalam Allah daripada ente.

      begitu juga dengan syahadad,, syahadad adalah penyaksian,

      iaitu: aku naik saksi tiada tuhan kecuali allah,,

      jikalau ente belum kenal allah bagaimana mahu menyaksikan allah?

      oleh itu,, belajarlah ilmu mengenal diri,,

      ana cadangkan ante belajarlah sifat 20,, dan apply kan kepada diri sendiri,,
      belajar juga syahadad (nafi, isbat, sabit dan musabit) dan apply kan juga kepada diri sendiri,,

      insyallah ente akan kenal allah dengan terang dan nyata.

      selamat mencari.

  8. Tuan haji numpang beri pemahaman……..
    Hamba sama-sama ingin belajar di blog ini…
    jika keliru mohon untuk diluruskan…………

    Asyahadualla ilaaha illallah Wa-asyhadu anna muhammadar rasulullah, nun mati di situ bukan muhammad yg iman, akan tetapi Allah yg iman, (laaha illallah) jmlh hrufnya ada 12,Wa-asyhadu anna = 7, 7 adlh jlannya, maknanya yg menyngkut pada diri yg namanya manusia (7 anggota = lidah, hidung, mata, telinga, tangan, kaki dan kemaluan yg meliputi 7 lpis anggota klit luar, klit dlm, daging otot,tulang, sumsum dan rasa terhimpun menjadi 1 yg namanya rasa) 7 jalannya utk mencapai titik sasarannya zat pd hakekatnya muhammad dikuasakan Allah –> Muhammadurrasullah = 13, jadi laaha illallah Muhammadurrasullah = 25. Maknanya yg menyangkut pada diri manusia, yaitu 17 potong tubuh manusia + 7 lapis anggota = 24 + 1 yaitu diri yg sebenar-benarnya diri, justru itu ” Barang siapa mengenal dirinya dia mengenal Tuhannya”.
    asyhadu an = 6, Wa-asyhadu anna = 7—-> = 13, yaitu rukun 13, ahlak Muhammad rasulullah, maknanya menyangkut pd diri yg namanya manusia ( 13 bgian tubuh manusia) —> ahlak itu bekerja, jadi 13 bagian tubuh manusia merasakan kerjanya muhammad suruh allah. justru itu allah mewajibkan mengenal dan mengamalkan 25 nabi dan rasul, karena cocok dan sesuai Allah menjadikan yang namanya manusia. Maknanya yg 24 = jasadnya yg 1 = diri yg sebenar diri pada zohirnya rasulullah diturunkan Allah ke dunia sebagai Nabi terakhir untuk menyempurnakan akhlak
    Bagaimana mau merasakan kalau tidak mencari jalannya ——> 17+ (7 x 13) + 9 sifat rosul = 117 = 104, yaitu 100 akhlaknya = diri yg sebenarny diri bekerja memenuhi ruang lingkup jasad manusia.
    Kesimpulan jika mikraj, maka belum dikatakan shalat bagi allah.
    renungkanlah………
    wallahualam bissawab
    (Sabda Rasullulah shalat itu mikraj orang mukmin)

  9. asyhadu ala ilaha ilallah adalah diri bathin kita, asyhadu ana muhammad rasulullah adalah jasad kita.

    Kalau kita bershalawat atas nabi itu hakikatnya apa …?

    salam
    aw


Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

Kategori

%d bloggers like this: