Posted by: hajirikhusyuk | Disember 5, 2009

Tauhid penyaksian

Tauhid penyaksian

Tauhid (atau pun keesaan) bagi yang telah menyaksikan (basyariah) Allah terbahagi kepada dua:

1                   Tauhid Dzati (atau Tauhid Rububiyah)

2                   Tauhid Syuhudi (atau Tauhid Uluhiyah)

Cuba kita perhatikan dahulu apa dan bagaimana yang dikatakan Tauhid Dzati itu:

1                   Tauhid Dzati

Salik itu merasakanA keesaan dalam Dzat Yang Esa, ini selalu dirasakan, tidak kira di mana saja ia berada, kepada salik itu tidak mungkin Dzat Yang Esa itu, tidak ada, walaupun sesaat.

Peringkat ini merupakan makam Haqqul Yakin, atau juga disebut wahdah al wujud (esa dalam wujud), bagaimnapun ini baru peringkat rasa,  iaitu salik merasakan Dzat Allah sentiasa bersamanya, atau juga boleh dikatakan salik larut dalam Dzat yang suci itu, yang tinggal hanya Allah.

Bagaimanapun, di atas peringkat ini ada lagi satu peringkat, iaitu peringkat penyaksian tajali Allah.

2                   Tauhid Syuhudi

Setelah salik menempuh fana dan sirna fana itu (baqa), maka muncullah penyaksian… tajalli Illahi.

Pada saat itu  benar-benar penglihatan dan penyaksian salik tertumpu kepada  Allah. (makam Isbatul Yakin). Salik menyaksikan kehadiran Dzat Yang Mutlak… tajalli Dzat Illahi.

Kajian (pelajaran) ini tidak banyak dibincangkan, dan tidak banyak diteorikan, tetapi hanya dipraktiskan oleh mereka, yang dibukakan rahsia ini oleh Allah. Kerana ia termasuk dalam rahsia-rahsia Allah.

Bagaikan kata saudara Tahjud nan mulia, “Allah sangat boleh dikenali, tetapi tidak dapat diperkenalkan”.  

Kerana  apa?

Kerana  Allah  hanya dapat dikenali apabila Dia memperkenalkan DiriNya kepada DiriNya.

Dalam penyaksian Tajalli Dzat Allah ini, jasad tidak bergerak (dilihat: bahasa kiasan) sama-sekali. Jikalau jasad masih bergerak dan fikiran masih bergerak, maka batallah apa yang disaksikan.

Atau dengan lain perkataan, kehadiran Dzat Allah, sebagai kurnia yang dimukasyafahkan (dibukakan) kepada Si Penyaksi menjadi gelap (terhijab).

Sejajar dengan makam ini, sufi terkenal Ibn Arabi, menjelaskanya dalam bentuk syair:

Jika telah fana salik menuju Tuhannya,
Kemudian menjadi sirna kefanaan,
Maka muncullah yang NYATA,
Mata hari dalam kesucian terbit di dalam guanya,
Dzat Yang Maha Wujud dimakam teratas HadiratNya,
Terlihat NYATA,
Terlihat Yang Esa tanpa bilangan tidak terbilang,
Dalam kesaksan keindahan pada peringkat darjat ketajalian
(satu per satu).

 

Semoga bermanfaat

MasyaAllah

 

 

 

 

 

 


Responses

  1. Dari apa yang saya fahami, adakah apabila kita sampai ke tahap Tauhid Syuhudi, bermakna nyatanya Allah, maka tiadanya kita. Kita ibaratkan tidak wujud sama sekali hanya Allah sahaja yang wujud. Adakah ia dikatakan baqa dan bukan fana lagi

    • salam alaika,,
      ya, benar,
      begitulah.

      • Salam Hj. Apabila sudah sampai tahap tauhid syuhudi dimana hanya Allah yang mengenal Allah melalui Allah. Dimanakah kita pada masa itu dan bagaimana keadaan kita pada masa itu. Mohon penerangan haji.

      • @jawapan untuk sdr Mohamad Iskandar.
        salam alaika,,

        maksudnya ante telah sampai ke kampung akhirat,,
        sebelum ini ante memandang yang banyak dalam yang satu (fana),,
        tapi sekarang, ante memandang yang satu dalam yang banyak (baqa),,

        mudahnya beginilah,,
        hati ante sentiasa bersama allah,,
        tapi zahirnya ante bersama makhluk,, yang ante ketahui berasal dari yang Satu..

        semoga beranfaat.

      • kampung akhirat artinya negeri allah taala yang selamat di surga.
        sedangkan allah tetap gaib di rahsia.. kareana sudah berkekalan dan serahasia..
        sedangkan makamnya sudah kun kun kata allah kum kata nya..kun payakun..
        sedang kan raja selalian roh yaitu Nabi muhammad lah yang mampak yang menjadi penghulu nya di negeri allah tersebut dialah yang memberisapaat di dunia maupun.. di
        akhiran karena muhammad adalah nor cahayayang paling besar.. pada tuhannya.. sedangkan umatnya.. masing kadar nor cahanya yng di beri tuhanya..

        salam
        alaika

      • salam alaika,,
        makasih sdr Tahjud.

      • Alhamdulillah. Faham sedikit apa yang diterangkan oleh Haji

  2. Tukum dariapa syahadad atalah Tauhid.
    tidak syah sahadad tanpa mengetahui atau mahir
    tentang mengesakan allah..

    1.Tauhidul Zat: Dapat mengesakan zat allah..pada rahasianya.
    2.tauhidus sifat : Dapat mengesakan Sipat Allah..
    3.Tuhidul Asma: Dapat mengesakan Asma allah..pada rahasia
    4.Taudidul afal: Dapat mengesakan afal Allah ..
    dan Tauhidul syir: Dapat mengesakan rahasinya..
    pada rasa… kalau belum dihawatirkan su ul hatimah ..

    salam tahjud

    • terima kasih sdr Tahjud.

  3. assalau’alaikum

    sya mau menambahkan tentang sifat Allah.

    sifat Allah merupakan perbuatan Allah itu sendiri.
    akan ttpi sifat bukanlah Dzat Allah itu sendiri.
    seperti sya bri contoh si FULAN.. ialah seorang yang Maha Pemberi. pada dasarnya belum tentu dia maha pemberi. yang memberi nama si FULAN maha pemberi bisa saja orang yang diberi.

    ana ‘inda zhanni abdi: “Aku menurut persepsi hamba-hamba-Ku.

    jika si ANDI tdk diberi oleh si FULAN tdi maka dia jga berprasangka si FULAN tdk ADIL..
    justru itu kebanyakan umat manusia sudah terkikis akidahnya yang diakibatkan tidak MEMAHAMI sifat danprasangka (Zhan) terhadap Allah swt.
    untuk mengenal Dzat Allah Yang Maha rahasia dan Maha tersembunyi kita harus menghilangkan sifatnya.

    SELAMAT TAHUN BARU 1431 H

    • salam alaika,,

      makasih sdr sii aliim.

  4. surga dan neraka bisa saja fana, negeri Akhirat bisa sja fana. karena tempat akhirat itu hanya DIKEKALKAN oleh Allah swt.

    “dan tempat akhirat sebagai AKIBAT dari perbuatan manusia di DUNIA. klo sang manusia menabung amal ibadahnya di dunia, akibatnya juga akan mendapat kepuasan di akhirat. begitu juga sebaliknya klo sang manusia berbuat maksiat dan melanggar perintah allah swt. akibatnya akan mendapat siksaan berdasarkan niat dan perbuatannya.”

    makasih..,,

    • makasih sudara sii alim

      salam alaika.

  5. wa’ alaeykumsalam pak haji..,,

    • salam alaika sdr sii alim.

  6. kampung akherat merupakan kampung akibat..

    kampung akibatlah yang menyebabkan manusia menyesal dan gembira

    yang menyesal= masuk neraka
    yang gembira = masuk Surga

    wassalam

    • ya,, nih.

  7. salam alaika..

    “Allah Ialah teman bicara”
    “siapa bilang Allah tidak bisa didekati??”
    “itu sudah SUUZHAN terhadap Allah”
    “bagi saya Allah merupakan TEMAN BICARA”
    “bagi mereka Allah itu SUCI tdk dapat didekati”
    “BAHKAN DIA LEBIH DEKAT DARIPADA URAT LEHER”
    “DAN DIDALAM DIRIMU, APAKAH KAMU TIDAK PERHATIKAN???”

    • salam alaika,,

      syukur alham du lillah.


Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

Kategori

%d bloggers like this: