Posted by: hajirikhusyuk | Disember 14, 2009

Menuju Maha Pencipta

  

Menuju Maha Pencipta.

Hendaklah salik melintasi alam (dan bukan alam) untuk  menuju kepada Yang Maha Pencipta, sesungguhnya Tuhan  adalah tujuan yang benar dan yang pertama.

Keadaan salik yang tidak dapat melepaskan diri dari alam atau dengan kata lain syirik kepada Allah, adalah umpama seekor unta yang berputar mengelilingi batu penggiling, walaupun jauh ia berjalan, tapi akhirnya kembali ke tempat asalnya ia bermula, bukankah ini perbuatan yang sia-sia dan membuang waktu.

Oleh itu, keluarlah dari perbuatan yang sia-sia itu dan masuklah ke dalam Wujud Yang Maha Pencipta. Bagaimanapun untuk memasuki wujud tersebut terdapat banyak halangan dan penjara yang perlu dilalui, sebelum sampai ke matlamat yang dituju (Wujud Allah).

Yang pertama membebaskan diri daripada penjara alam jasad:

Penjara alam jasad adalah hawa nafsu. Di dalam penjara ini tersedia banyak hidangan yang lazat-lazat, seperti kekuasaan, kemuliaan, puji-pujian, tamak, haloba, dengki, khianat dan sebagainya.

Jika mahu bebas daripada penjara ini perlulah menjauhkan diri daripada perkara yang tidak baik itu, perkara-perkara itu menjadi penghalang kepada perjalanan salik menuju Penciptanya.

Penjara kedua adalah dunia.

Penjara ini mengandungi pelbagai keindahan dan keseronokan yang menjanjikan keabadian yang palsu kepada salik. Penjara ini menghidangkan pelbagai jenis nikmat yang seronok dan menghairahkan. Dengan lain kata inilah yang dikatakan penjara syahwat. Jikalau salik lalai dan panjang angan-angan, maka nampaknya tidak ada kemungkinan salik itu dapat bebas daripada penjara ini.

Penjara ketiga adalah akhirat.

Nampaknya hidangan-hidangan yang disediakan dalam penjara ini lebih enak daripada penjara dunia, di sini hidangannya adalah pahala, syurga dan bidadari yang cantik lagi menggoda. Rantai yang membelenggu  dalam penjara ini adalah kehendak dan keinginan diri sendiri. Menganggap diri sendirilah yang melakukan segala sesuatu sama ada baik atau buruk.

Bagaimanapun, kenderaan yang dapat membebaskan salik daripada penjara ini adalah ilmu, iaitu salik tidak memandang kepada perbuatannya tetapi adalah anugerah daripada  Allah SWT.

Penjara keempat adalah alam malaikat.

Inilah penjara alam maujud yang terakhir. Hidangan yang terdapat dalam penjara ini adalah kehampiran dan kemuliaan di sisi Allah SWT. Rantai yang membelenggu  salik dalam penjara alam malaikat ini adalah sisa-sisa kehendak diri sendiri dan kesadaran tentang diri sendiri, iaitu segala yang dilakukan adalah atas daya diri sendiri bukan kurniaan Allah SWT.

Untuk keluar dari penjara ini perlulah menghapuskan segala kehendak, keinginan, cita-cita dan angan-angan dengan menyadari bahwa salik adalah kosong, yang ada hanyalah Allah semata-mata.

Penjara kelima adalah ilmu Allah SWT.

Ilmu Allah SWT bukanlah alam, sebagaiman empat penjara yang sebelumnya, yang mana penjara-penjara tersebut adalah alam ciptaan Penciptanya. Ilmu Allah adalah sesuatu yang bersangkutan dengan hal-hal ketuhanan itu sendiri.

Hidangan yang terdapat dalam penjara ilmu ini adalah rahsia-sahsia yang ghaib-ghaib tentang hukum-hukum  Allah SWT. Dalam hal ilmu Allah ini, salik dapat melihat pentadbiran Tuhan yang menggerakkan alam dan semua kejadian yang berlaku di dalamnya. Ilmu Allah sangat luas dan  tidak bersempadan.

Salik yang asyik dengan ilmu Allah akan terpenjara di dalamnya buat selama-lamanya. Oleh itu, ilmu hanya dijadikan sebagai kenderaan menuju kepada Yang Maha Pencipta, tetapi ilmu itu bukanlah sebagai tujuan terakhir.

Penjara keenam adalah makrifatullah.

Ini adalah penjara yang paling kukuh, ilmu Allah dan makrifatullah bukanlah alam maujud, tetapi yang berkaitan dengan hal-hal ketuhanan,  hidangan yang terdapat di sini adalah hakikat-hakikat,  hal-hal dan rahsia-rahsia berkaitan ketuhanan itu sendiri.

Jadi jika ditanya,,

Apakah pencapaian yang paling tinggi oleh ilmu?

Pencapaian paling tinggi ilmu tentang Allah adalah aku tidak tahu, Allah tidak dapat difikirkan, tidak dapat dibayangkan, tidak satu pun yang menyerupainya.

Jikalau ante telah sampai ke tahap ini, ke tahap kebingungan-kebingungan ini maka tahulah ante, bahawa ante telah sampai ke kemuncak yang dapat dicapai oleh ilmu, maka beralih pulalah kenderaan kepada makrifatullah.

Jika ditanya pula,,

Apakah pencapaian yang paling tinggi oleh makrifatullah?

Makrifatullah adalah berkaitan dengan Dzat Yang Maha Mutlak. Jikalau ditanya kepada makrifat apakah pencapaikan kamu yang paling tinggi?

Makrifatullah akan menjawab pencapaian aku yang paling tinggi adalah ke tahap  Dzat Allah,  tetapi aku tidak dapat mengenali Dzat Allah.

 Dzat Allah tidak dapat dikenal oleh sesiapa pun, termasuk para-para nabi dan wali-wali Allah. Makrifat berkata lagi, Dzat  Allah sekarang adalah sebagaimana Dia (Dzat Allah) dahulu juga. Tiada sebarang perubahan yang berlaku terhadapnya.  Bahkan bagi Dzat Allah tiada kini dan dahulu bagiNya.

Nah,,,

Oleh itu, sesiapa yang telah sampai ke makam makrifatullah, janganlah tinggal terpenjara di dalamnya, keluarlah dari penjara makrifatullah, barulah ante boleh sampai ke Hadirat Allah SWT atau bertemu Allah SWT.

Tapi,,,

Bagaimana ante boleh keluar dari penjara makrifatullah?

Keluarlah ante dengan tajrid (penganggalan atau pelepasan). Pelepasan dari segala sesuatu termasuk diri ante sendiri adalah syarat utama untuk sampai ke Hadirat Allah SWT atau bertemu dengan Allah SWT.

Ante perlulah melepaskan ilmu pengetahuan ante, amal ibadah ante, makrifat ante, sifat ante, nama ante, bahkan segala-galanya.

Dengan demikian barulah ante bertemu Allah SWT seorang diri dan tanpa bekal, tanpa apa-apa pun, hanya dengan KurniaNya jua.

MasyaAllah,   

 


Responses

  1. Banyak perkara yang berada pada diri kita menyebabkan kita gagal bertemu dengan Allah. Dari lain maksud, kita wajib meninggalkan apa yang ada pada diri kita sehingga tiada apa-apa lagi yang tinggal pada kita, barulah kita dapat bertemu dengan Allah. Bukan begitukah maksud yang mendalam dari penerangan diatas. La Hawla Walla Quwatu illa billah

    • salam alaika,,
      ya,,
      begitulah.

  2. PENGERTIAN LAYSA

    Laysa-Artinya allah tidak sama dengan sesuatu apa juapun: di manapun…
    pengertian orang awam= misal di meumpamakan allah Laysa : umpama sipat jamal dia membayangkan lebih jamal +lebih jamal+ sampai 100000x jamal akhirnya tidak bisa di kenal bagaikan buah si malakama…hayal. WAHAM

    pengertian laysa bagi orang maripat= di kembali: sipat rupa wajah kita/rupa roh= rupa kita tidak sama dengan alam di dunia maupun di alam akhirat manusia di dunia maupun wajah manusia di akhirat.. dari Nabi adam sampai yang baru lahir, Apa ada yang sama waja rupa kita..atau seperti suara kita ada yang sama tidak atau sudik jari kita ada yang sama tidak.. lakuhati..
    atau pemikiran kita.. dll apa ada yang sama… kalau ada yang sama ber arti tuhan nya dua..

    Adapaun Terbelunggunya orang-orang setelah:
    selesai mempelajari ilmu maripat: adalah

    1..Masalah= akuan serba tuhan =jabariyah=hukumnya haram
    2..Kalau akuan serba hamba muktazilah=hukumnya haram

    kesimpulan akuan yang sempurna adalah:Tidak jabariah dan tidak muktazila tidak hulul dan tidak-iztihat
    ..jadi kesimpulan akuan ini adalah Dirahasiakan di nama RAHASIA Allah di nama yang ke 100, Aslinya di sebut ismula azam ismula Azam Sebelum Mengetahui Nama zat Aslinya : sedang kan ALLAH=adalah nama jabatan
    TUHAN=Nama Pangkatnya..

    jadi Nama ASLINYA /ismuzat- Nama inilah Yang di Rasiakan Oleh Para aribillah.. sejatinya..inilah
    bagi allah haram api neraka memakannya..dan di kubur hilang lenyap.. dalil..innalillahi wainna illaihi rojiun= sesungguhnya berasal dari allah kembali kepada allah.. kalau ada ketinggalan di kubur tulang belulang tau tidak busuk utuh artinya artinya tanggung jawab amanah belum sepenuhnya di kembalikan masih ada
    proses..belum kembali masih menunggu di jemputan…di peristirahatan sementara…mudah2an kita di sempurnakan Allahswt amin..

    Masya Allah
    mudahan bermamfaat..
    tahjud

    • salam alaika,,
      makasih sdr Tahjud.

  3. salam hj dan tuan tahjud,
    kalau akuan serba tuhan, haram. akuan serba hamba lagi haram, maka dimana aku harus duduk..?

    • salam akaika,,
      aku itu hendaklah fana dalam dzat,,
      kemudian baqa dalam dzat.

  4. Salamun alaikum

    Minta penjelasan dari yang ArifBillah:

    1. Apakah serba Tuhan itu dari segi Zat, Sifat dan/atau Af’al Allah?

    2. Apakah serba hamba itu dari segi Zat, Sifat dan/atau Af’al Allah?

    Terimakasih didahulukan.

    • salam alaika,,

      jawapan soalan 1: tuhan itu adalah dzat semata-mata,,

      itu sebabnya ada perbezaan antara tuhan dan makhluk,,
      walaupun makhluk daripada dzatnya juga, tetapi makhluk
      adalah selepas pentajalian,,

      itulah sebabnya jika mahu kembali kepada dzat harus melepaskan segala
      pembatasan (takyunat) agar dapat kembali menjadi dzat yang mutlak.

      jawapan soalan 2:

      hamba atau makhluk adalah adalah hasil daripada pentajalian dzat allah.

      • Perkara kita menuntut ilmu..disaat kita sulit memaham.
        suatu soalan ketuhanan..tolong tafakkurkan insya allah ada jalanya.
        itu adalah rahmat dari allah…menjadi sutu temuan..
        Tenapa Tuhan dinamakan Allah
        Karaena :
        1.Kraena ada zat artinya diri Allah ta ala tetapi jangan zat mutlak semata.dia punya nama:asli.
        2.karena Ada sifat Artinya Rupa
        3.Karena ASMA/asli /baru nama pangkatnya tuhan jabatanya Allh
        4.karena ada af al artinya kelakuan.
        .segalakesempurnaan zat:sipat asma dan af al+trhimpun dinama RASIA>
        tajali
        1Tjali zat
        2Tajali sipat
        3.tajali ASMA
        4.Tajali Af al
        tauhidnya untuk mensyahkan rukun Syahadat ada
        4 juga
        1.Tauhidul zat+mengesakan pada zat= pada nama rahasia
        2.Tauhidul Sipat=mengesakan sipat=pada nama rahasia
        3.tauhidul ASMA=meng esakan pada Nama Rahasia
        4.tauhidul Af al=meng esakan Afal=pada nama rahasi

        Walhasil daripada makrifat adalah di RASA.
        dapat merasakan rasa roh=seperti apa
        dapat merasakan rasa Rabbani/ketuhanan=sepertia apa.
        1000tahun mendipiniskan allah Kalau belum merasakan..belum walhasil..
        sama menghyal kawin terapi belum kawin2.tidak tau rasanya kawin.

      • salam alaika,,

        ya,, perlu ditafakurkan untuk mencapai fahaman yang sebenar,,
        makasih sdr Tahjud.

      • Salam alaika, Sdr. HajiriKhusyuk..
        {jawapan soalan 1: tuhan itu adalah dzat semata-mata,,}

        Mohon maaf, tauhid hakiki mengajarkan bahwa Zat-Sifat-Asma-Af’al itu Esa dengan Tuhannya (Allah). Tapi Tuhan Pribadi (Allah) itu tidak ber-Zat, tidak ber-Sifat, tidak ber-Asma, dan tidak ber-Af’al.

        Segala sesuatu selain Tuhan berzat, bersifat, berasma, beraf’al. Sedangkan Tuhan sendiri, Mahasuci dari berzat, bersifat, berasma, beraf’al.

        Inilah sebenar-benarnya laysa kamitslihi syai’un.

        Allahualam.

  5. jawaban untuk saura AKU
    KESINPULAN AKUAN DI NAMA RAHSIA ke allah kena ke hamba kena.. satu kali sebut terhimpun .
    segala sesuatu akuan di dudukkan di nama RAHASIA Allah di nama yang ke 100, Aslinya di sebut ismul azam ismula Azam Sebelum Mengetahui Nama zat Aslinya : sedang kan ALLAH=adalah nama jabatan untuk puji2an
    TUHAN=Nama Pangkatnya..untuk pujia2an
    bisa dinyaringkan.. atau sedangka menduduk di nama RASIA tidak boleh di nyaringkan..
    se org salik harus Mencari Guru yang murabi mursid untuk Menyampaikan Nama Rahasia Ter sebut..harus di baiat Karena sipatnya Sngat Rahasia. sekalipun anak kita sendiri..

    salam
    tahjud

    • salam alaika,,

      terima kasih sdr Tahjud kerana sudi
      menjawab pertanyaan sdr aku.

  6. salam,
    jadi jika belum mengetahui nama aslinya dzat, harus disandarkan kepada siapa laku perbuatan ini?
    aku semakin kusut.. maaf

    • salam alaika,,

      jangan menjadi semakin kusut,,
      bawa bertenang,,
      begini sajalah,, ambil jalan mudah tapi benar,,

      kuncinya di sini adalah makrifatullah,,
      bagi yang makrifatullah,, mereka tahu yang ada hanya allah,,
      jadi segala perbuatan itu adalah allah yang melakukannya,,

      seperti firman tuhan,, bukan engkau yang melempar tapi aku, yang melempar…

      bagi yang belum makrifatullah,, mereka menyangka merekalah yang melempar,, tapi hakikatnya allah jua yang melempar,,

      mudahkan,
      semoga bermanfaat.

  7. salam..
    allahhuakhbar..trima kasih hajrikhusyuk dan jga yg lain…

    • salam alaika,,
      alhamdu lillah,, syukur.

  8. untuk semetara sebelum menemukan nama rahasia tsb
    Begitu juga hamba=nama pangkat, lahaulawalakuwata
    akuan sebagai adab rububiyahnya..
    adalah untuk ubudiyahnya : aku .. disandarkan kepada:
    lahaulawalaku wata illa billah.
    Martabat di atas adalah: untuk tajali Asma.
    kemudian dilanjutkan untu tajali apa al/cipta.
    salam
    alaika

    • salam alaika,
      banyak-banyak makasih.

  9. salam,
    manusia itu tiada daya.. akuan semuanya kerja tuhan, adakah itu jabariyah?

    • untuk ubudiyahnya : aku .. disandarkan kepada:
      lahaulawalaku wata illa billah.bagi yang belum mentajalikan asma seperti ini..
      makanya :adab ibadah ubudiahnya ada istigpar.. subhanallah33xalhamdulillah33xallahu akbar 33x =99yang 1 satu yang asli..mana
      nama yng serahsia..yang tidak di nyaringkan.
      sedangkan kesimpulan ma rifat itu perhimpunan kesempurnaan di nama rahasiaitu
      mustahil kenal pangkat dan jabatan tidak kenal nama aslinya..anak2 juga tau..
      betul masih jabariyah..ibarat sekolah tdk ada ijazah..apalagi belum pernah di gurukan..pirman allah :tuhan mengajar kalam dan apa yang kita tdk ketahui
      jadi yang tdk di ketahui di suruh cari
      Martabat di atas adalah: untuk tajali Asma.
      kemudian dilanjutkan untu tajali apa al/cipta.
      salam
      alaika

  10. Perkara kita menuntut ilmu..disaat kita sulit memaham.
    suatu soalan ketuhanan..tolong tafakkurkan insya allah ada jalanya.
    itu adalah rahmat dari allah…menjadi sutu temuan..
    Tenapa Tuhan dinamakan Allah
    Karaena :
    1.Kraena ada zat artinya diri Allah ta ala tetapi jangan zat mutlak semata.dia punya nama:asli.
    2.karena Ada sifat Artinya Rupa
    3.Karena ASMA/asli /baru nama pangkatnya tuhan jabatanya Allh
    4.karena ada af al artinya kelakuan.
    .segalakesempurnaan zat:sipat asma dan af al+trhimpun dinama RASIA>
    tajali
    1Tjali zat= zat siapa =zat yang punya nama
    2Tajali sipat=sipat yang punya nama
    3.tajali ASMA=nama yang punya nama aslinya.
    4.Tajali Af al=apal yang punya nama aslinya
    inilah Tajali zat,sipat asma,afal.dan Rasa
    tauhidnya untuk mensyahkan rukun Syahadad ada 4 juga

    1.Tauhidul zat+mengesakan pada zat= pada nama rahasia
    2.Tauhidul Sipat=mengesakan sipat=pada nama rahasia
    3.tauhidul ASMA=meng esakan pada Nama Rahasia
    4.tauhidul Af al=meng esakan Afal=pada nama rahasi

    Walhasil daripada makrifat adalah di RASA.
    dapat merasakan rasa roh=seperti apa
    dapat merasakan rasa Rabbani/ketuhanan=sepertia apa.
    1000tahun mendipiniskan allah Kalau belum merasakan..belum walhasil..
    sama menghyal kawin tetapi belum kawin2.tidak tau rasanya kawin.

    Teka teki ini kalau anda temukan anda antar aperca dantidak antara yakin dan tidak
    JADI KEBENARAN ADANYA DI ANTARA YAKIN DAN TIDAk ANTARA IA DAN TIdA.
    KALAU SUDAH YAKIN APA BILA DI SEBUT NAMA ASLINYA BER GETARLAH HATINYA.. nama Rahasia allah Nampak aksara arabnya cubalah bercermin.. di batang hurup apa hidung 2lobang hidung =hurup apa dan kedua mata=hurup apa. kita..mulut dan telinga.ditinggal artinya sesudah mulut dan telinga.di buat rahasia.jangan sampai di dengar orang.setelah tau tutup mulut tutup telinga..
    mudahan paham saya tdk bisa lang sung..hanya dgn isarat2.itusaja..
    salam alaika ya..syadil ambiya ….
    salam
    tahjud

    • salam alaika,,

      sangat besar manfaat komen ante ini,,

      semoga ante diberkata allah.

    • salam alaika sudara tahjud yg dirahmati Allah swt.

      sifat menandai Af’al= Af’al bergantung kepada sifat
      Dzat menandai sifat= sifat bergantung kepada Dzat
      Allah menandai Dzat= Dzat bertajali kepada Allah

      tetapi sifat belum tentu Dzat…
      tetapi Af’al sudah pasti sifat…

      fahami..

    • datang kepada kegelapan..
      bercerminlah engkau didepan..
      muncul bayangan dipan-dipan…
      itulah wujudKu kesejatian…

  11. salam,
    terima kasih tuan tahjud kerna cuba memahamkan aku. alangkah indah andai dapat bertemu..

  12. salam alaika..

    engkau lihat alam ini banyak.. tetapi WujudNya hanyalah satu..

    • salam alaika,,

      pandang yang banyak dalam yang satu,…
      tapi.. jangan lupa…
      pandang juga yang satu dalam yang banyak..

      • itu sudah sunnatullah yg berlaku..

      • Salam alaika ..
        1_syuhudul kasrah pil wahdah=pandang yang banyak kepada yang satu
        2_syududul wahdah pil kasrah=+pandang yang satu pada yang banyak
        1_2 itu perumpamaan rupa sipat tau pun bentuk..
        adapun kesudahan syuhud adalah=
        TDK TAU YANG BANYA JUGA TIDAK TAU LAGI YANG SEDIKIT..
        maujud.

      • salam alaika,,

        makasih.

  13. salam alaika..

    “Bermalam di Mina
    Menuju Arafah setelah subuh, berhenti sejenak menunggu matahari terbit
    Menunggu di Namirah sebelum masuk padang Arafah
    berwukuf di Arafah mulai tengah hari hingga matahari terbenam
    bermalam di Muzdalifah
    wukuf di Masyaril Haram
    melontar jumrah aqaba
    memotong hewan qurban
    bercukur
    ritual yang sama dengan umrah
    melempar jumrah hingga tiga hari
    thawaf wada (tawaf perpisahan)”

    Ini adalah peragaan perjalanan hidup Manusia (Ruh/Jiwa Manusia). Pada awalnya Ruh diciptakan di Alam Ruh yang gelap dan ‘tidak sadar’(diperagakan dengan tidur malam di Mina).

    Selanjutnya hidup didalam kandungan (diperagakan dengan bergerak setelah shalat subuh), lahir ke dunia (diperagakan denganmenunggu matahari terbit, baru mulai jalan lagi), dan mengalami masa kanak-kanak sebelum dewasa (diperagakan dengan menunggu di Namirah).

    Lalu manusia masuk ke usia dewasa dimana dimulailah perjalanan dalam hidupnya dengan tantangan (permainan) yaitu menyerap ilham “YA” sebanyak mungkin (diperagakan dengan wukuf banyak mengingat dan berdoa kepada Allah di Padang Arafah) selama masa dewasa (diperagakan dengan waktu mulai dari tengah hari hingga matahari terbenam). Setelah itu Manusia mati dan Ruh berada di Alam Kubur yang gelap dan ‘tidak sadar’ (diperagakan dengan tidur di Muzdalifah).

    Selanjutnya Manusia dihidupkan kembali di Padang Masyhar dan akan melihat dan dihitung Pahala dan Dosa nya (diperagakan dengan wukuf di Masyaril Haram). Selanjutnya Manusia akan dimasukkan ke Surga atau ke Neraka sesuai dengan amalnya selama hidup di dunia.

    Amalan yang dipertimbangkan adalah:
    (1) seberapa kuat Manusia menolak ilham “TIDAK” atau setan (diperagakan dengan melontar jumrah Aqaba);
    (2) Seberapa kuat dorongan Manusia untuk membelanjakan hartanya untuk kepentingan bersama (diperagakan dengan memotong hewan qurban);
    (3) seberapa kuat usaha Manusia untuk menjaga kebersihan dan kesehatan tubuhnya (diperagakan dengan bercukur)
    (4) seberapa kuat usaha Manusia untuk tetap tunduk patuh pada sunatullah atas alam semesta dan atas fitrahnya (diperagakan dengan tawaf, mencium hajr aswad, minum air zam-zam, sa’i safa-marwah)

    Selanjutnya, meskipun ada yang sempat mencicipi Neraka, Manusia akan hidup di Surga dimana tidak ada ilham “TIDAK” di surga dalam waktu yang lama (diperagakan dengan melempar jumrah selama tiga hari)

    Setelah kehidupan Surga, akhirnya Manusia harus berpisah dengan kehidupannya, dan kembali kepada Allah (diperagakan dengan tawaf wadha atau tawaf perpisahan)

    • salam alaika,,

      makasih banyak sdr sii alim.

      • salam alaika..

        maaf klo sya ganti nama >>>> Anugerah

      • ya,,

        bjsa saja.

  14. Salam Ustaz, SubhanaAllah….tak terkata saya membacanya, lemah dan gementar…..Alhamdulillah ….terima kasih

  15. Salam

    Hanya mengingatkan saja, ada yang harus di buka dan ada yang tidak harus dibuka
    Masing-masing manusia memiliki perjalanan ruhani masing-masing, pemahaman manusia terhadap sesuatu berbeda satu sama lain. Sudahkah anda memikirkan dampak dari yang dibicarakan jika terlalu jauh dan hanya membaca sekilas? Sudahkah saudara bertanya atau meminta izin kepada syech mursyid saudara untuk menyampaikan hal ini kepada orang lain?

  16. Jadi Adam (ketiadaan)

  17. 99 asma bagi tuhan.1 yg sngat di rahasia kn.jadi yg di rahasia kn bukan asma ny lagi.karena dia sudah memilki nama kebesaran dan pangkat.tapi yg dirahasia kn itu adalah dirinya tuhan.siapa se benar2 ny alloh ta,ala.krna sdkit skli orang yg mengetahui akn itu.krna ti2k akhir ilmu maripat mngenal dn mengetahui siapa sebenar ny alloh ta,ala.dan perlu di ketahui yg di nama kn alloh itu bukan zat,bukan sifat,bukan asma dan juga bukan af,al.

    • Allah bukanlah zat bukanlah sifat bukanlah asma bukanlah afaal…
      Tetapi zat sifat asma dan afaal terhimpun didalam nama diri rahsianya…

  18. Inilah makna asma ke seratus
    mudah sekali cuman ( mengatakan tiyada tuhan selain aku ) yaitu cuman merubah hamba ini menjadi aku ini allah..cukup mudah mengatakanya kerna klo tdak berani se umur hidup tidak akan mengenal allah..
    Orang byak berlomba2 ingin menjadi wali allah..kalo aq menginginkan allah menjadi waliku..inilah ilmu ke sempurna’an.

  19. sholawata dan salam semoga tetap tercurahkan kepada beliau Nabi besar Muhammad SAW

    salam semoga terlimpahkan kepada sang syekh Muhammad Abdul Jabbar Annafiri

    semoga semua bahasan di rubrik ini membawa berkah dan ridho dari Allah SWT

    salam kepada bapak Hajji dan saudara semua atas ilmu dan ulasannya🙂


Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

Kategori

%d bloggers like this: