Posted by: hajirikhusyuk | April 12, 2010

Baik dan Buruk

Baik dan buruk

Kali ini ana nak bincangkan tentang baik dan buruk pula. Sering didengar orang berkata,  ”Yang baik itu daripada Allah dan yang buruk itu daripada diri ana sendiri.”

Apakah maksud kata-kata itu, adakah kita faham maksud kata-kata itu, atau sekadar hafalan di bibir sahaja.

Baiklah,,

Bagi ana, yang baik itu adalah berkait dengan Wujud, dan yang tidak baik itu berkait kepada tidak wujud (tidak ada).

Soalan seterusnya, apakah itu Wujud, bagi ana Wujud itu adalah Ada, dan yang Ada hanya Dia (Allah). Jadi yang baik itu berkait dengan kewujudan Dia.

Maka kerana tiada yang Wujud hanya Dia, maka yang baik itu hanyalah Dia dan perbuatanNya. Yang tidak baik itu bukan Dia (walaupun pada hakikatnya Dia jua – bagi yang makrifatullah).

Kalau   dianalisis perkara ini, ana dapati,  baik itu adalah Wujud, yang kepadanya bersandar atau keluarnya perkara-perkara positif ( baik) dan yang indah-indah itu.

Manakala, buruk pula tiada baiknya ( ataupun tidak ada yang baik). Oleh itu buruk itu tidak wujud ataupun buruk itu tidak ada pada Wujud, ataupun dengan kata lain buruk itu tidak ada pada Wujud atau pada Dia.

Sebenarnya, Dialah yang baik, dan terbit daripadaNya tentulah yang baik-baik pula. Kerana itulah Rasullullah SAW bersabda:

“Segala yang baik dalam genggamanMu (Allah), dan yang buruk tidak ditujukan kepadaMu.”

Sekarang telah diketahui (bagi yang telah faham), baik berlawanan dengan yang buruk, yang baik terbit daripada yang baik pula, iaitu Wujud atau Dia.

Bagaimanapula yang buruk? Dari mana datangnya?

Baiklah,,

Ana kata begini, buruk itu adalah kerana tidak ada yang baik, kerana buruk dan baik ini umpama siang dan malam, ia tidak boleh ada serentak. Jikalau waktu siang sahaja, tidak bercampur dengan malam. Dan jikalau malam, malam sahaja, tidak ia bercampur dengan siang.

Kesimpulannya beginilah,,

Semua yang baik adalah berkaitan dengan Dia, manakala yang buruk itu berkaitan dengan yang tidak mempunyai Wujud, siapakah yang tidak Wujud itu?,

Tentulah makhluk (manusia), kerana makhluk wujudanya adalah kerana Wujud Dia.

Semoga bermanfaat.


Responses

  1. salam, sungguh bernas dan ideal hujahan itu, syukran syekh

    • salam,,

      alhamdulillah

  2. salam hj,
    lama sudah aku tak bertanya..
    bagaimana kalau dikatakan buruk itu adalah pelengkap kpd baik? tanpa buruk, tak diketahui adanya baik..

    • salam kembali,,

      ya,, benar kata ente,,

      di dunia ini mesti ada opposites,, baik dan buruk,,
      kaya dan meskin,, dan sebagainya,,
      kerana apa kerana ada duality,,

      kalau dalam keadaan unity,,
      tiada opposites.
      hanya kebaikan.

  3. Buruk itu tidak ada, yang ada adalah salah menempatkan sesuatu tidak pas pada tempatnya. Buruk juga bisa baik tergantung dari sudut mana kita memandangnya.

    • salam,

      makasih

  4. Baik dan buruk itu semua datangnya dari Allah, cuma kita manusia ni, tinggal memilih mau baikkah atau buruk kah. karena manusia di beri akalsupaya dapatlah memilih.
    Saudaraku,
    semakin memahami ilmu terkadang amat mudah kita berbicara tentang wujud Allah.
    seandainya kita menaam pohon sebaiknya di tanamlah di dalam tanah agar menjadi pohon yang bagus.
    Manusia hanya menduga keburukan sesungguhnya itu hanya dugaan sahaja. karna kita tdk pernah jadi tuhan dan tuhan tdk pernah jadi kita.
    ampun maaf saudaraku.

    • salam,,

      selamat datang,,

      pendapat adalah milik individu,,
      kita bisa saja menyatakannya,,
      dan terserah bagi orang yang
      mendengarnya.

  5. salam damai,
    Terserah adalah sesuatu yg terlepas, janganlah kata terserah di jadikan landasan untuk melepas suatu masalah, seseorang mendengar karna ada kata yg terukir. karna tuhan pun tdk pernah menaruh terserah pada mahluknya.
    Ampun maaf

    • salam,,

      bagi ana terserah bukanlah sesuatu yang terlepas,,

      bagi ana terserah itu,, berserah kepadaNya,,

      tapi,,

      tuhan juga memberi kebebasan kepada makhluknya,,

      sama ada untuk memilih kebaikan atau keburukan,,
      yaa,, terserah saja,

      tapi,, setiap pilihan ada balasannya,,

  6. Terserah bukanlah bukanlah berserah padanya. jd kalo begitu kata Aku ygtertulis jelas karn adanya pengakuan individu. karena diberikan kebebasan oleh tuhan apakah manusia bisa semaunya?. moho maaf saudaraku saya hanya memberikan sedikit komentar mngkin lebih tau saudaraku. kalau ada kata2 saya yg menyingung saudaraku mohon di bukakan pintu maaf, karna inilah bahasa sebatas manusia tp sesungguhnya saya hanya memohon maaf kepadaNya. Wasalam

    • salam,,

      maaf saja, kerana tidak memberi jawapan yang ente inginkan,,

  7. trimakasih sudaraku.

  8. Salam Ustaz,
    Pada pandangan saya Baik dan buruk semuanya ada hikmah disebalik peristiwa yang belaku. Apabila direnungkan dan dihuraikan pasti ketemu jawapannya dari itu apabila menerima nikmat atau muhsibah jgn lekas diterpedayakan olih hawa dan nafsu,malahan hendaklah diteliti sebaik mungkin dipandangan Maha Suci Allah. Maaf sekira saya tersilap harap diperbetulkan. terima kasih

    • salam,,

      selamat datang ke blog ini,,

      baik dan buruk memang banyak
      hikmahnya,,

      jikalau ia tidak ada,, kita tak kan tahu apa itu baik,,
      dan lawannya,,

      dan kita diminta untuk memilih yang baik,
      kerana itulah Rasullullah saw diutus sebagai
      rahmat sekelian alam,,

      dan di samping itu iblis dan (rakan-rakanya)
      diijinkan Allah untuk mendatangkan Keburukan
      di dunia ini (walaupun hakikatnya Allah jua),,

      dengan itu manusia dapat merasakan kepahitan hidup dan/atau kemanisan
      hidup,,

      dan setelah diberi petunjuk,, pasti kita mahukan kemanisan hidup,,
      tetapi jikalau masih mahu memilih kepahitan,, terserah,,,
      konsekwensinya tanggung sendiri.

      • Salam semua,
        Di sisi kita manusia memang ada yang kita nilai baik dan ada yang buruk tapi di sisi Allah baik dan buruk tidak lain hanyalah membayangkan kesempurnaan dan kehebatanNya. Dia berhak ke atas kedua2 nya kerana baik dan buruk adalah makhluknya jua,wallahu alam.

  9. salam,
    Terima kasih diatas penjelasan diatas.
    Faham. saya sekarang. terima kasih

    • salam,,
      terima kasih kembali.

  10. Salam ustaz dan sahabat2 yang dikasihi sekalian
    Alhamdulillah , saya telah mambacanya dengan penuh rasa segar dan kagum dengan keindahannya dalam gambar yang disertakan. Subhanallah. Bila diberi cubaan , kita merasakan itu pemberian dan nampak kepada dia dan terus sahajalah mengharapkan penyelesaian yang semestinya terbaik yang akan dia berikan. Bila ingat , tak akan jadi nak buat dosa kerana getaran yang datang adalan dengan linangan air mata yang membakar dalam kehebatan dan keindahannya. Allah sukakan yang indah2. Dia tidak sukakan pelaku2 maksiat.

  11. Ass wr wb
    Betapa Allah maha nyata Allah pula yang maha ghaib
    Pada kasus baik dan buruk sebenarnya sama-sama dari Allah.
    Dikatakan baik karena tidak bertentangan dengan hukum sar’i
    Dikatakan buruk karena bertentangan dengan hukum sar’i
    Tapi kedua keadaan tersebut sama-sama datang dari Allah,Keadaan tersebut diciptakan Allah agar hukum sebab akibat di dunia ini berjalan.Dikata baik karena ada buruk, dikata atas karena ada bawah ddl.Kalau Allah hanya menciptakan sesuatu yang tidak ada lawannya, Apa jadinya Dunia ini. Seperti kita menulis di ketas putih menggunakan tinta putih

  12. aslmkum w.b.t.
    Syukur alhamdulillah Maha Suci Allah.
    Sekadar renungan bersama!
    mana sebenarnya yang dikatakan baik maupun yang buruk? Mungkin pada zahir tampak baik tapi disisi Allah s.t belum tentu begitu jualah sebaliknya! Ngape dipertikaikan sedangkan setiap perkara yang berlaku dipamirkan sebagai pengajaran buat yang memerhatikan!

  13. Buruk dan Baik >>>>>>>>rukun IMAAN YANG KE enam.

    Apa itu yang buruk ….Kufur dan Maksiat.
    Apa itu Baik ……..Nekmat dan Iman.
    ( tolong huraikan )

    FI HAKIKATIN ILLALLAH//////

  14. Baik dan buruk itu adalah ujian Allah. Dan Allah tidak zalim. Ujian Dia bertujuan untok kebaikan manusia. Renungkan la.. Insya’allah.

  15. ASALAMUALAIKUM..ana min malaysia.
    erm terharu kupasan dari sahabat2 arifbillah..cuma bg ana yg jahil ingin perkongsiaan..bgaimana dikatakan baik dan buruk itu?segi syariat kita akan memahami baik balasannya syurga buruk adalah neraka..tetapi bg ahli hakikat baik buruk drpdnya,,seolah2 kita tiada beradab nampaknya..tapi bila dipandang dr sudut aqaid tauhid..qadim tiada bercerai dr sfta dan dzat..jd bgaimana sifat buruk itu boleh bercerai??jika bercerai seolah2 kita akan nampak ada dua tuhan..sedangkan hakikatnya dia juga..ampun jika tulisan ni tidak benar,ana sedia menerima teguran sbgai petunjuk kpd ana yg kekeliruan..

  16. salam hji
    sy ingin bertanya ,yg baik tertumpu pd yg wajib dan yg tk baik tertumpu pd yg tk wajib .
    Yg wajib di isbabkan kpd Allah semata-mata iaitu la maujud illallah.
    Yg tk wajib tertumpu pd ghairullah atau mungkinul ujud .
    Situasi atau keadaan macam mana yg sebenarnya ghairullah atau zat mungkinul ujud itu yg sebenar.,mnta pnjelasan haji..

  17. assalamu alaikum
    para pencari jalan Allah, berbicara baik dan buruk apabila pada tingkatan Rahasia, maka baik dan buruk sesungguhnya tercipta sebelum manusia tercipta, Baik dan Buruk itu kepunyaan manusia, Baik dan Buruk adalah hanya jalan untuk mencari Rahasia Allah.


Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

Kategori

%d bloggers like this: